Breaking News:

Jurnalisme Warga

KIM, Sarana Menuju Digitalisasi UMKM

BERBAGAI upaya dilakukan pemerintah untuk meningkatkan perekonomian masyarakat yang terpuruk akibat pandemi Covid-19 yang melanda dunia saat ini

Editor: bakri
KIM, Sarana Menuju Digitalisasi UMKM
FOR SERAMBINEWS.COM
M. ZUBAIR, S.H., M.H Kepala Dinas Kominfo dan Persandian Kabupaten Bireuen, melaporkan dari Bireuen.

OLEH M. ZUBAIR, S.H., M.H Kepala Dinas Kominfo dan Persandian Kabupaten Bireuen, melaporkan dari Bireuen.

BERBAGAI upaya dilakukan pemerintah untuk meningkatkan perekonomian masyarakat yang terpuruk akibat pandemi Covid-19 yang melanda dunia saat ini. Salah satu upaya yang terus dipacu pemerintah adalah berkomitmen mendukung usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dengan memanfaatkan digital sebagai kunci pemulihan ekonomi nasional pada masa pandemi.

Terkait perubahan sistem bisnis, terutama kegiatan jual beli produk UMKM tradisional/ luring ke sistem daring (online), pemerintah telah menyusun Strategi Nasional Ekonomi Digital. Pemanfaatan media digital untuk pengembangan sektor UMKM akan dapat mempercepat pertumbuhan usaha-usaha masyarakat yang dikelola secara sederhana oleh masyarakat sendiri, baik secara pribadi maupun kelompok.

Khusus untuk pengembanagan usaha-usaha kecil masyarakat dalam bentuk kelompok- kelompok dengan menggunakan media digital akan sangat tersahuti dengan baik karena saat ini pada setiap desa/gampong telah terbentuk Kelompok-Kelompok Inforamsi Masyarakat (KIM) dan untuk Aceh disebut dengan Kelompok Informasi Gampong (KIG) yang dibina pemerintah daerah melalui dinas komunikasi dan informatika kabupaten/kota. Bahkan, untuk memudahkan dan mempercepat berjalannya usaha KIM/KIG, Pemerintah Aceh melalui Dinas Komunikasi, Informatika, dan Persandian Aceh telah menyiapkan website. gampong.id dan sudah diserahkan ke seluruh gampong dalam Provinsi Aceh.

Kegiatan KIMKIG tersebut sangat erat kaitannya dengan penggunaan media internet untuk mencari informasi-informasi berbagi hal mengenai usaha yang dikembangkan masing-masing kelompok serta mencari peluang untuk memasarkan produk-produk usahanya.

Dengan demikian, kegiatan KIMKIG ini akan sangat terkoneksi dengan program pemerintah dalam rangka pengembangan ekonomi digital sebagaimana telah disusun dalam Strategi Pengembangan Ekonomi Digital untuk mewujudkan ekonomi digital terdepan yang mendorong inklusivitas dan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Dengan mampunya anggota KIM/KIG memanfaatkan media digitilisasi ini diharapkan para pelaku UMKM akan dapat menerobos pasar global dengan tetap manjaga kualitas produknya. Hal itu dikarenakan ketika produk UMKM sudah memasuki ruang digital, maka peluang pasar akan lebih besar serta menghadapi persaingan yang tajam. Untuk itu, sangat diperlukan kosistensi dari mutu produk barangnya karena nantinya semua akan memasuki market global dengan memanfaatkan ekonomi digital yang setiap produk akan bisa dilihat oleh seluruh masyarakat di dunia.

Program pengembangan digitalisasi UMKM sangat sejalan dengan kegiatan KIG/ KIG, karena aktivitas KIM/KIG lazim disebut dengan istilah “ADINDA”, singkatan dari Akses Informasi (A), Diskusi (D), Implementasi (I), Networking (N), Diseminasi Informasi (D), dan Advokasi Aspirasi (A). Apabila dijabarkan, maka akses informasi di sini bermakna aktivitas mencari informasi dari berbagai sumber, baik secara langsung ke pihak-pihak terkait, maupun melalui media massa hingga internet. Tujuan mengakses informasi adalah untuk memperoleh informasi yang sesuai dengan kebutuhan anggota kelompok maupun masyarakat yang ada di sekitarnya.

Dengan kemampuan mengakses informasi, KIM/KIG bisa berperan serta sebagai penyebar informasi bagi anggotanya maupun masyarakat sekitarnya. Umpama, akses informasi mengenai teknologi pertanian terbaru akan bermanfaat bagi kelompok yang para anggotanya petani. Selain itu, bisa juga akses informasi pemasaran bagi pengusaha kecil yang tengah membangun usahanya.

Selanjutnya diskusi, adalah kegiatan curah pendapat bersama anggota kelompok untuk membahas informasi mana yang dipandang bermanfaat dan memberi nilai tambah bagi anggota kelompok maupun masyarakat pada umumnya. Informasi-informasi yang didapatkan kemudian digunakan lebih lanjut dalam penerapan pada berbagai kegiatan kelompok maupun aktivitas masing-masing anggota.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved