Breaking News:

Internasional

PBB Peringatkan Ancaman Pembalasan Taliban, Pesawat Charteran Terbangkan Ratusan Orang

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengeluarkan peringatan ancaman pembalasan Taliban. Mendapat peringatan itu, pesawat charteran kembali menerbangkan

Editor: M Nur Pakar
AFP/Karim SAHIB
Pesawat penumpang Qatar Airway yang membawa Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman al-Thani difoto setibanya di bandara Kabul, Afghanistan, Minggu (12/9/2021) 

SERAMBINEWS.COM, KABUL - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengeluarkan peringatan ancaman pembalasan Taliban.

Mendapat peringatan itu, pesawat charteran kembali menerbangkan ratusan orang dari Afghanistan pada Jumat (10/9/2021).

Sebagian besar penumpang asing, selain warga Afghanistan sebagai tanda bandara utama negara itu hampir memulai kembali operasi komersial.

PBB memperingatkan tuduhan itu dapat dipercaya tentang pembunuhan pembalasan oleh Taliban.

Pesawat berangkat ke Qatar sehari setelah 100 penumpang lebih, termasuk beberapa orang Amerika.

Pesawat meninggalkan bandara Kabul pada penerbangan pertama yang membawa orang asing keluar dari ibukota Afghanistan sejak evakuasi yang dipimpin AS berakhir pada 30 Agustus 2021.

Baca juga: Amerika Serikat Cela Taliban, Tidak Memenuhi Janji Bentuk Pemerintahan Inklusif

Sebanyak 32 warga AS atau penduduk tetap lainnya meninggalkan Afghanistan dengan dukungan Washington pada Jumat (10/9/2021).

Baik dengan penerbangan Qatar Airways atau melalui darat, kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Emily Horne.

"Keberangkatan ini menunjukkan bagaimana kami memberi orang Amerika pilihan yang jelas dan aman untuk meninggalkan Afghanistan dari lokasi berbeda," kata Horne.

"Kami akan terus memberikan opsi yang terbukti untuk pergi," tambahnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved