Breaking News:

Luar Negeri

Pembunuh Dijuluki Vampir Haus Darah Kabur dari Penjara Kenya, Habisi 10 Anak dan Hisap Darah Korban

Pria tersebut merupakan pembunuh berantai karena telah menghabisi puluhan nyawa anak-anak.

Editor: Faisal Zamzami
DCI KENYA via Daily Mail
Masten Milimo Wanjala, seorang pria di Kenya yang mengaku sudah membunuh 10 orang dalam lima tahun terakhir. Dia mengeklaim dirinya vampir dan mengisap darah salah satu korbannya. 

SERAMBINEWS.COM, NAIROBI - Seorang pria Kenya yang dijuluki sebagai "vampir haus darah" kabur dari penjara menjelang persidangannya pada Kamis (14/10/2021).

Pria tersebut merupakan pembunuh berantai karena telah menghabisi puluhan nyawa anak-anak.

Pelaku tidak hanya membunuh para korban, tapi juga menghisap darah dari pembuluh darah para korban sebelum mengeksekusi mereka.

Karena itulah pelaku dijuluki sebagai "vampir haus darah".

Pria bernama Masten Milimo Wanjala ditangkap pada 14 Juli atas tuduhan hilangnya 2 anak.

Namun dia mengakui bahwa telah membunuh 10 anak lainnya selama 5 tahun.

"Wanjala seorang diri membantai korban-korbannya dengan cara yang paling kejam"

"Kadang-kadang pelaku dengan menghisap darah dari pembuluh darah para korban sebelum mengeksekusi mereka," kata Direktorat Investigasi Kriminal (DCI) saat itu, menggambarkannya sebagai "vampir haus darah".

Pria berusia 20 tahun itu sebenarnya dijadwalkan hadir di pengadilan pada Rabu (13/10/2021) atas pembunuhan berdarah dingin yang menargetkan anak-anak berusia 12 dan 13 tahun.

Namun, para petugas polisi menyadari bahwa pembunuh kejam  itu telah menghilang selama apel pagi, seperti yang dilansir dari AFP pada Kamis (14/10/2021). 

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved