Breaking News:

Luar Negeri

China Bakal Kendalikan Rudal Hipersonik dengan AI, Akurasinya Dapat Meningkat 10 Kali Lipat

Ketika berbicara tentang senjata hipersonik, saingan dekat AS, Rusia dan China, tampaknya berada di depan dalam perlombaan senjata tersebut.

Editor: Faisal Zamzami
PLA
Rudal hipersonik China DF-17 

Ini memecah molekul udara menjadi ion bermuatan listrik yang membentuk lapisan plasma yang mengurangi tanda radar pesawat.

Namun, itu juga dapat membuat kendaraan tidak dapat menangkap sinyal GPS atau menggunakan referensi lain untuk panduan, SCMP menjelaskan.

Kondisi ekstrem seperti itu dalam jarak jauh telah memaksa ketergantungan pada sensor inersia bawaan.

Masalah dengan mereka adalah bahwa mereka hanya memperkirakan lokasi senjata hipersonik, meskipun memiliki perangkat lunak kontrol yang canggih.

Para peneliti menunjukkan bahwa gangguan fisik pada sensor tidak dapat dihindari selama perakitan, transportasi, dan pemeliharaan rutin.

Selain itu, setiap kali senjata dinyalakan, itu berdampak pada perangkat keras dan menyebabkan penyimpangan dari pengaturan pabrik.

Tim yang dipimpin oleh Xian dan Li berpandangan bahwa pengaturan pabrik pada akhirnya dapat dihapus untuk selamanya dengan penerapan AI.

Meskipun ini akan membutuhkan daya komputasi yang cukup besar, itu masih layak dilakukan dengan teknologi saat ini, kata para peneliti.

Menggunakan metode mereka, AI akan mulai menghitung segera setelah diluncurkan, bahkan sebelum senjata mencapai kecepatan tinggi, untuk menghitung posisinya menggunakan sinyal dari GPS.

Hasil ini kemudian akan dibandingkan dengan hasil yang dihasilkan oleh sensor onboard untuk mengevaluasi kondisi sebenarnya dari perangkat keras.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved