Breaking News:

Orangtua Terpidana Bayar Uang Pengganti

Kejaksaan Negeri (Kejari), Kamis (2/12/2021), menerima uang sisa uang pengganti dari terpidana kasus beras raskin di Kecamatan Peudada, Bireuen

Editor: bakri
Dok Humas
Kejari Bireuen, Muhamad Farid Rumdana SH MH, Kamis (02/12/2021) memperlihatkan uang pengganti dari terpidana Idaryani di Kejari Bireuen. 

* Kasus Penggadaan Beras Raskin

BIREUEN - Kejaksaan Negeri (Kejari), Kamis (2/12/2021), menerima uang sisa uang pengganti dari terpidana kasus beras raskin di Kecamatan Peudada, Bireuen yang terjadi tahun 2013 lalu. 

Uang tersebut  diserahkan orang tua terpidana Idaryani sebesar Rp 179 juta lebih.

Kejari Bireuen, Muhamad Farid Rumdana SH MH dalam jumpa pers, Kamis (2/12/2021) sore, mengatakan, Idaryani merupakan terpidana kasus  korupsi pengadaan beras untuk masyarakat miskin (Raskin) di Kecamatan Peudada.

Sebelumnya, orang tua terpidana datang ke Kejari mengembalikan uang sebesar Rp 179 juta lebih ke Kejari Bireuen pada Kamis (2/12/2021) pagi.

Dijelaskan, terpidana dalam perkara tindak pidana korupsi  tersebut terjadi pada tahun 2013 atas nama Idaryani. 

Uang diterima itu,  katanya, merupakan  Uang Pengganti (UP) sebesar Rp 179.642.3865 yang diserahkan langsung oleh keluarga terpidana Idaryani.

“Kasus yang menjerat terpidana terjadi sekitar Januari 2013 sampai Oktober 2013.

Di mana terpidana Idaryani merupakan staf pada Bagian Umum di Kantor Camat Peudada dan juga sebagai anggota distribusi penerimaan Beras Miskin (Raskin),” kata Farid Rumdana.

Dalam kasus tersebut, kata Kejari Bireuen,  Idaryani sudah menjual pagu raskin sebanyak 65.130 kilogram.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved