Breaking News:

Sejarah Berdirinya Baghdad, Kota Seriba Satu Malam dan Pusat Peradaban Dunia di Masa Lalu

Baghdad juga menjadi saksi kelahiran karya sastra Arab garda depan yang berjudul Alf Lailah wa Lailah atau Seribu Satu Malam.

Editor: Faisal Zamzami
Youtube
Kota Baghdad, salah satu warisan kejayaan Islam. 

SERAMBINEWS.COM - Baghdad merupakan kota terbesar di Irak dan menjadi salah satu perkotaan terpadat di Timur Tengah.

Membentang di sepanjang kedua tepi sungai Tigris, Baghdad menjadi salah satu kota paling subur di kawasannya.

Baghdad juga menjadi saksi kelahiran karya sastra Arab garda depan yang berjudul Alf Lailah wa Lailah atau Seribu Satu Malam.

Karenanya, Baghdad juga kerap dijuluki sebagai Kota Seribu Satu Malam.

Sejarah berdirinya Kota Baghdad

Bukti arkeologis menunjukkan, daerah Baghdad telah diduduki oleh berbagai bangsa, jauh sebelum penaklukan Arab pada 673 M.

Namun, pendirian kota Baghdad yang sebenarnya terjadi pada 762 oleh khalifah kedua Dinasti Abbasiyah, yaitu Al-Mansur, mengutip The Guardian.

Sejarawan Arab abad ke-19 Yaqubi mengatakan, posisi Baghdad yang terletak di antara sungai Eufrat dan Tigris memberinya keuntungan dan potensi untuk menjadi "persimpangan dunia".

Tak heran jika pusat pemerintahan Islam saat itu berpindah dari Kuffah ke Baghdad.

Pembangunan kota ini berada di bawah pengawasan ketat Al-Mansur.

Pada 30 Juli 762, ia memimpin upacara peletakkan batu pertama, tanda dimulainya proyek pembangunan.

Kota Baghdad dibangun di dalam tembok besar, dengan empat gerbang dan jalan utama yang menuju langsung ke pusat kota.

Berdiameter sekitar 2.700 meter, Baghdad saat itu lebih merupakan kompleks pemerintahan daripada kota tinggal dan memiliki tiga dinding konsentris.

 
Empat jalan lurus yang menuju pusat kota dari gerbang luar dipenuhi dengan bangunan berkubah yang berisi toko-toko pedagang dan pasar.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved