Breaking News:

Berita Banda Aceh

Untuk Triwulan I, DJPB Aceh Targetkan Realisasi Dana Bansos capai 25 Persen, Pagunya Capai Rp 42 M

Pagu anggaran belanja Bansos di tahun 2022 adalah Rp 42,21 miliar, meningkat sebesar Rp 5,02 miliar atau 13,49% dari pagu tahun 2021 sebesar Rp 37,19

Penulis: Muhammad Nasir | Editor: Nurul Hayati
Foto: Humas DJPb Aceh
Pihak DJPb Aceh dan sejumlah Satker saat menggelar Focus Group Discussion (FGD) bersama satker PTKI pada, Rabu (9/3/2022) di Kanwil DJPb Aceh. 

Pagu anggaran belanja Bansos di tahun 2022 adalah Rp 42,21 miliar, meningkat sebesar Rp 5,02 miliar atau 13,49% dari pagu tahun 2021 sebesar Rp 37,19 miliar. Hingga Bulan Februari 2022 belum terdapat realisasi belanja bansos.

Laporan Muhammad Nasir I Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJPb) Aceh kembali menunjukkan komitmennya, untuk mendorong akselerasi belanja Kementerian Lembaga (K/L) untuk tahun anggaran 2022.

Kali ini fokus diarahkan untuk memperbaiki kinerja belanja bantuan sosial (bansos), yang hampir seluruhnya (97%) merupakan  program Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah pada Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) Kementerian Agama Aceh. Upaya akselerasi ini dilakukan melalui Focus Group Discussion (FGD) dengan mengundang lima satker PTKI pada Rabu (9/3/2022) di Kanwil DJPb Aceh.

“KIP Kuliah adalah bukti kehadiran negara untuk membantu warganya memperoleh hak pendidikan tinggi. Implementasi penyalurannya wajib kita kawal dengan sebaik-baiknya, agar tepat sasaran dan manfaatnya dapat tersampaikan secara cepat,” demikian dipaparkan oleh IENG, Kepala Bidang Pelaksanaan Anggaran I Kanwil DJPb Aceh saat membuka FGD.

Lebih jauh, ia menyampaikan agar kinerja pelaksanaan anggaran belanja bansos yang sudah cukup baik di tahun 2021 menjadi lebih baik lagi di tahun 2022.

Pagu anggaran belanja Bansos di tahun 2022 adalah Rp 42,21 miliar, meningkat sebesar Rp 5,02 miliar atau 13,49% dari pagu tahun 2021 sebesar Rp 37,19 miliar.

Hingga Bulan Februari 2022 belum terdapat realisasi belanja bansos.

Baca juga: DJPB Aceh Targetkan Belanja Modal 10 Persen di Triwulan Pertama

Sama halnya dengan tahun lalu, di mana realisasi belanja bansos triwulan III 2021 hanya mencapai 3,51%, paling rendah dibandingkan belanja pegawai (14,65%), barang (12,34%) dan Modal (6,85%).

“Inilah mengapa kami merasa perlu menyelenggarakan FGD ini. Memang serapan belanja bansos di akhir tahun mencapai 100%, namun distribusinya tidak merata di tiap triwulan, dan terjadi penumpukan realisasi belanja bansos hingga 53,03% di triwulan IV 2021, “ ungkap IENG.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved