Breaking News:

Kabar Palestina

Pasukan Israel Semakin Beringas, Bunuh Seorang Pria, Lukai 3 Orang dan Menangkap 16 Warga Palestina

Sejumlah besar tentara Israel melakukan serangan di kota dan kamp pengungsinya saat fajar tiba, dengan penembak jitu dikerahkan di atap rumah. 

Penulis: Agus Ramadhan | Editor: Amirullah
HAZEM BADER / AFP
Pasukan Israel berjaga-jaga ketika wanita Palestina menangis histeris melihat pembongkaran rumah mereka, yang terletak di dalam "Area C" Tepi Barat yang diduduki, di mana Israel mempertahankan kendali penuh atas perencanaan dan konstruksi, di kota Hebron, Tepi Barat yang diduduki pada 28 Desember 2021. 

Pasukan Israel Semakin Beringas, Bunuh Seorang Pria, Lukai 3 Orang dan Menangkap 16 Warga Palestina

SERAMBINEWS.COM, RAMALLAH - Pasukan Israel semakin beringas dalam melakukan penggerebekan terhadap warga Palestina.

Terbaru, pasukan Israel pada Rabu (27/4/2022), menembak mati seorang remaja Palestina berusia 21 tahun, melukai tiga orang dan menangkap 16 orang dalam bentrokan di dekat Jenin, Tepi Barat.

Sejumlah besar tentara Israel melakukan serangan di kota dan kamp pengungsinya saat fajar tiba, dengan penembak jitu dikerahkan di atap rumah. 

Bentrokan kekerasan pecah antara pemuda dan tentara, yang menewaskan Ahmed Massad (21).

Pasukan keamanan Israel bentrok dengan seorang pria Palestina ketika ia mencoba memasuki kompleks masjid al-Aqsa untuk menghadiri salat Jumat, pada 15 April 2022.  (Photo by HAZEM BADER / AFP)
Pasukan keamanan Israel bentrok dengan seorang pria Palestina ketika ia mencoba memasuki kompleks masjid al-Aqsa untuk menghadiri salat Jumat, pada 15 April 2022. (Photo by HAZEM BADER / AFP) (AFP/HAZEM BADER)

Baca juga: Gara-Gara Dilempari Batu, Polisi Israel Serbu Situs Suci Umat Yahudi dan Muslim di Jerusalem

Baca juga: Konflik di Palestina Memanas, Israel Gempur Gaza saat Sahur

Direktur Rumah Sakit Ibnu Sina di Jenin, Jani Abu Jokha mengatakan Massad meninggal karena luka tembak di kepala, dan tiga orang lainnya luka sedang.

Lebih dari seribu orang berkumpul untuk pemakaman Massad di Burqin. 

Orang-orang bersenjata bertopeng melepaskan tembakan ke udara saat jasadnya diambil dari rumah keluarganya. 

Para pelayat meneriakkan slogan-slogan, bersumpah untuk melanjutkan perjuangan melawan kekejaman Israel dan menyerukan persatuan nasional.

Mereka juga menyerukan mengakhiri perpecahan sehingga rakyat Palestina dapat menghadapi terorisme dan kejahatan pasukan pendudukan Israel

Warga Pelastina juga mengecam sikap diam masyarakat internasional tentang pembunuhan dan penangkapan warga Palestina.

 “'Brigade Jenin' dengan gagah berani menanggapi upaya untuk menyerbu kamp Jenin. Persatuan dan ketabahan rakyat kita adalah tembok yang tidak bisa ditembus dan jaminan untuk menjaga perjuangan kita tetap hidup melalui jihad dan perlawanan,” kata juru bicara Gerakan Jihad Islam Tariq Salmi.

“Kampanye penangkapan tidak akan mematahkan tekad rakyat kami. Itu tidak akan mengecilkan hati perlawanan atau mengepungnya,” sambungnya, dikutip dari Arab News.

Pasukan keamanan Israel menahan seorang pemuda Palestina dalam bentrokan di depan gerbang Damaskus yang mengarah ke kota tua Jerusalem pada Kamis (7/4/2022.)
Pasukan keamanan Israel menahan seorang pemuda Palestina dalam bentrokan di depan gerbang Damaskus yang mengarah ke kota tua Jerusalem pada Kamis (7/4/2022.) (AFP/AHMAD GHARABLI)

Baca juga: Menteri Luar Negeri AS Minta Israel dan Palestina Hentikan Kekerasan

Pada hari Selasa (26/4/2022), pasukan Israel juga menembak mati seorang pria Palestina berusia 20 tahun dalam serangan di dekat kota Jericho, Tepi Barat.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved