Breaking News:

Mihrab

Kebiasaan di Dunia, akan Terbawa saat Sakratul Maut

Jika kebiasaan itu baik dan positif sekaligus membawa kebaikan bagi dirinya sendiri dan orang lain itu maka itu sudah terbentuk jati dirinya

Editor: bakri
For Serambinews.com
Ustaz Dr Irwan Saputra, SKep, MKM saat mengisi pengajian rutin KWPSI, Rabu (24/8/2022) malam, di Gedung PWI Aceh, kawasan Simpang Lima, Banda Aceh. 

Yang lebih hebat lagi kebiasaan itu dilakukan menembus 100 kali.

Kebiasaan itu akan melekat pada diri seseorang yaitu menjadi karakter.

Fenomena hari ini, kata Ustaz Irwan, betapa banyak warkop-warkop di Banda Aceh yang dikunjungi para pemuda menghabiskan waktu untuk bermain game dengan gadget di tangannya sampai 100 kali, maka itu dijamin kebiasaan main game itu akan tertanam di alam bawah sadar para pemuda tersebut, dan informasi-informasi game itu yang terbayang saat sakaratul maut menjelang.

“Dia akan terus mengingat, dan bertanya dalam alam bawah sadar, kapan lagi main game, kapan lagi main game, saat itulah dia bertemu dengan Allah dalam kondisi memori mengingat diri, na’uzubillah, ini yang paling mengkhawatirkan,” ungkapnya.

“Adakah keadaan paling berbahaya saat suul khatimah?” tanya Ustaz Irwan kepada jamaah.

Jika manusia itu meninggal dalam keadaan suul khatimah maka itu merupakan prahara yang paling besar.

Fenomena-fenomena ini jika dibiarkan maka ini sungguh sangat disayangkan, apalagi pemerintah hanya tinggal diam terhadap fenomena yang melanda generasi dan anak-anak Aceh hari ini.

“Yang paling mengerikan lagi adalah melawan kodrat Allah, anak-anak atau kita sendiri semestinya malam tidur, waja’alna laila libasa (dan kami jadikan malam sebagai pakaian), tapi hari ini dia balik, hidup di malam yang panjang atau tidak tidur dan pulang ke rumah menjelang subuh, kemudian tidur di siang hari,” ujar Ustaz Irwan sambil mengutip Surah An-Naba’ ayat 10.

Oleh karenanya, sambung Ustaz Irwan, niat dan kepercayaan untuk mengubah kebiasaan yang buruk menjadi baik adalah sesuatu yang mesti diyakini dan perlu dilakukan karena sangat penting.

“Kepercayaan itulah yang memberikan langkah strategis yang harus terus kita lakukan berulang-ulang walaupun gagal,” ujarnya.

Ustaz Irwan menyimpulkan, kebiasaan buruk itu akan terbawa kepada sakaratul maut dan itu yang dipersembahkan sebagai persembahan terakhir untuk bertemu dengan Allah, begitu pula dengan kebiasaan baik, dia akan muncul dan itu pula yang dipersembahkan kepada Allah.

“Mudah-mudahan kita diberikan kesempatan untuk mempersembahkan kebiasaan- kebiasaan yang baik yang kita persembahkan ketiksa sakaratul maut, mari kita ubah kebiasaan buruk menjadi kebiasaan baik sejak saat ini, dan dapat dicontoh oleh generasi kita dan anak-anak kita hingga mengantarkan kepada pribadi yang tangguh dan terbebas dari candu dunia,” imbuh Ustaz Irwan. (mas)

Baca juga: KWPSI Kembali Gelar Pengajian, Ini Kata Prof Yusni Saby soal Pemimpin Baru di Aceh

Baca juga: KWPSI Kembali Gelar Meugang Bersama Jelang Ramadhan

 

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved