Breaking News:

10 Orang Tewas Akibat Ledakan Tambang Batu Bara di Sawahlunto, Ini Penyebab Ledakan

Ledakan terjadi di pertambangan PT NAL Parambahan, Kecamatan Talawi, Kota Sawahlunto, Sumatera Barat.

Editor: Faisal Zamzami
TribunPadang.com/Hafiz Ibnu Marsal
Hingga Jumat (9/12/2022) sore, tercatat sebanyak sepuluh korban meninggal dunia akibat ledakan tambang batu bara yang terjadi di Desa Salak, Kecamatan Talawi, Kota Sawahlunto, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). 

SERAMBINEWS.COM - Ledakan terjadi di per tambangan PT NAL Parambahan, Kecamatan Talawi, Kota Sawahlunto, Sumatera Barat.

Sebanyak 10 orang dilaporkan tewas dalam insiden tersebut.

Ledakan diduga terjadi karena tingginya gas metana.

Hal ini diungkap oleh Kepala Seksi Operasi dan Siaga Kantor SAR Padang, Octavianto.

"Prakiraan awal, ledakan di tambang ini disebabkan oleh tingginya kadar gas Metana atau Hidrokarbon (CH4)," katanya, Jumat (9/12/2022), mengutip Tribun Padang.

Ledakan terjadi di lubang SD C2 (Lori 2) di Kecamatan Talawi, Kota Sawahlunto.

Octavianto menyebut, ledakan terjadi sekira pukul 08.30 WIB.

Pihaknya baru mendapat informasi pada pukul 11.00 WIB.

Tim SAR gabungan lalu menuju lokasi untuk melakukan evakusi.

Akibat insiden tersebut, sebanyak 14 pekerja menjadi korban.

Baca juga: Tambang Batu Bara di Turki Meledak, Erdogan Bersumpah akan Selidiki

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Padang, Abdul Malik, menyebut bahwa seluruh korban telah ditemukan.

Sebanyak 10 orang meninggal duni sementara empat orang selamat.

"Semua korban sudah ditemukan dengan rincian 10 orang meninggal dunia, dan empat orang berhasil selamat," katanya, Jumat (9/12/2022), mengutip Tribun Padang.

Senada dengan Octavianto, Abdul Malik menyebut, eldakan diduga terjadi karena tingginya kadar gas metana.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved