Buku Yang Sangat Langka Seharga Rp63 Juta Pernah Dimiliki Oleh Adolf Hitler, Apa Isinya?

Dia bertanggung jawab untuk melakukan penelitian utama bagi rezim Nazi pada isu-isu seperti kebangsaan, dengan fokus khusus pada Amerika Serikat.

Buku Yang Sangat Langka Seharga Rp63 Juta Pernah Dimiliki Oleh Adolf Hitler, Apa Isinya?
CNN
Buku tentang populasi Yahudi Amerika Utara. 

SERAMBINEWS.COM - Sebuah buku yang sangat langka yang pernah dimiliki oleh Adolf Hitler, diyakini merinci tentang cetak biru Holocaust Amerika Utara dan kini buku itu telah diakuisisi oleh arsip nasional Kanada.

Library and Archives Canada telah membeli buku tahun lalu dengan harga 4.500 dolar AS (Rp63 juta), dan dokumen itu diresmikan untuk pertama kalinya pada hari Rabu, hanya beberapa hari sebelum Hari Peringatan Holocaust Internasional pada hari Minggu.

Buku setebal 137 halaman - berjudul "Statistik, Media, dan Organisasi Yahudi di Amerika Serikat dan Kanada" - disusun pada 1944 oleh ahli bahasa dan peneliti Jerman Heinz Kloss.

Dia bertanggung jawab untuk melakukan penelitian utama bagi rezim Nazi pada isu-isu seperti kebangsaan, dengan fokus khusus pada Amerika Serikat.

Baca: Dua Kasus Tabrakan di Bireuen, Dua Meninggal Dunia, Satu Luka Ringan

Baca: Mau Tiket Pesawat Murah? Tiket Garuda Indonesia dan Sriwijaya Diskon hingga 70 Persen, Ini Rutenya

Baca: Imigrasi Meulaboh Adakan Jalan Santai, Sediakan Hadiah Doorprize

Kloss, yang mengunjungi Amerika Serikat pada tahun 1936-7 dan memelihara jaringan simpatisan Nazi - menggunakan data populasi 1930-an untuk menghasilkan sensus penduduk Yahudi yang dipersonalisasi di Amerika Utara, bersama dengan informasi tentang organisasi dan surat kabar Yahudi.

Michael Kent, kurator Koleksi Jacob M. Lowy, yang menjaga buku itu, mengatakan kepada CNN bahwa laporan itu kemungkinan akan memainkan "peran penting" dalam setiap implementasi Solusi Akhir - istilah yang digunakan oleh para pemimpin Nazi untuk menggambarkan pemusnahan populasi Yahudi.

Kent menggambarkan laporan itu sebagai "sangat mengejutkan," dan mencatat bahwa itu termasuk analisis rinci tidak hanya kota-kota dengan populasi Yahudi yang besar seperti Toronto dan Winnipeg, Manitoba, tetapi juga daerah perkotaan kecil.

Library and Archives Canada membeli buku itu tahun lalu dengan harga 4.500 dolar AS. - CNN

Baca: Hanya Ada 4 Biji, Durian Ini Seharga Rp 14 Juta Per Butirnya, Sudah Laku Dua

Baca: Sudjiwo Tejo Sudah Tahu Siapa Pemenang Pilpres, Ciri-cirinya Disebutkan di Buku Terbarunya

Baca: Bawaslu Sebut Tabloid Indonesia Barokah Tak Langgar Aturan, Hidayat Nur Wahid: Lucu Ini

Sementara organisasi peringatan Holocaust lainnya memilih untuk tidak memperoleh atau menampilkan memorabilia Nazi, Kent mengatakan kepada CNN bahwa penting bagi arsip untuk melakukannya karena "xenophobia - berkurangnya pengetahuan tentang Holocaust, dan meningkatnya penolakan Holocaust".

Buku itu akan dipajang di depan umum pada hari Sabtu sebelum bagian-bagiannya tersedia secara online.

Rebecca Margolis dari University of Ottawa mencatat dalam sebuah pernyataan bahwa laporan itu menawarkan "konfirmasi terdokumentasi tentang ketakutan yang dirasakan sangat akut" oleh orang-orang Yahudi Kanada selama Perang Dunia II - bahwa Nazi bermaksud untuk menyerang Amerika Utara.

Halaman
12
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved