Idul Fitri 1440 H

Tradisi Perang-perangan, Kegembiraan yang Membahayakan

Anak-anak ini berpenampilan layaknya pasukan bersenjata, lengkap dengan kaca mata hitam dan kain penutup wajah (seperti sebo)

Tradisi Perang-perangan, Kegembiraan yang Membahayakan
SERAMBI/ZAINUN YUSUF
PEDAGANG musiman menjual senjata mainan di Jalan Sentral, Blangpide, Abdya, Kamis (6/6). 

Tradisi Perang-perangan, Kegembiraan yang Membahayakan

Laporan Zainun Yusuf| Aceh Barat Daya

SERAMBINEWS.COM,BLANGPIDIE – Perang-perangan yang melibatkan anak-anak dengan menggunakan senjata mainan, kembali meramaikan suasana Idul Fitri di Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya) tahun ini.

Anak-anak ini berpenampilan layaknya pasukan bersenjata, lengkap dengan kaca mata hitam dan kain penutup wajah (seperti sebo), sebagai pelindung mata dan wajah dari peluru yang dilepas kelompok lawan.

Senjata yang digunakan pun beragam, mulai laras pendek (pistol) sampai laras panjang (AK-47) dengan peluru khusus juga dari bahan plastik.

Mereka meluapkan kegembiraan dengan ‘bertempur’ habis-habisan di jalan raya, di sudut-sudut kota atau medan strategis lainnya.

Kadangkala, ada kelompok anak-anak yang berkumpul di pinggir jalan, menunggu lewatnya mobil atau becak yang membawa kelompok anak-anak lain.

Saat dua kelompok bertemu, banyak orang menggambarkan kondisi ini seperti miniatur suasana Aceh ketika konflik bersenjata mendera beberapa tahun lalu.

Catatan Serambinews.com, permainan perang-perangan ini sudah berlangsung sejak beberapa tahun terakhir, semenjak Aceh lepas dari konflik pada Agustus 2005 lalu.

Permainan yang hampir menjadi tradisi ini dilakoni oleh anak-anak di seluruh pelosok kampung di Aceh. 

Halaman
1234
Penulis: Zainun Yusuf
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved