Jurnalisme Warga

‘Sate Apaleh’ dan Iringan Doa Anak Yatim

SATAI (sate) adalah makanan khas Indonesia. Pencinta kuliner tentu tak asing lagi dengan makanan

‘Sate Apaleh’ dan Iringan Doa Anak Yatim
IST
CHAIRUL BARIAH, Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Almuslim Peusangan, Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Chapter Bireuen, melaporkan dari Kabupaten Bireuen

OLEH CHAIRUL BARIAH, Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Almuslim Peusangan, Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Chapter Bireuen, melaporkan dari Kabupaten Bireuen

SATAI (sate) adalah makanan khas Indonesia. Pencinta kuliner tentu tak asing lagi dengan makanan yang satu ini karena dapat dijumpai di berbagai daerah di Indonesia dengan sensasi rasa yang berbeda. Kuliner yang satu ini kerap diberi nama sesuai daerah asal atau nama penjualnya. Itu sebab ada “sate padang”, “sate madura”, dan di Aceh ada “sate matang” dari Matangglumpang Dua, Bireuen.

Beberapa tahun belakangan populer pula satai/sate Apaleh Geurugok, Kabupaten Bireuen. Apalagi baru saja bulan Juni ini satai Apaleh masuk salah satu dari tujuh nominasi objek wisata Aceh yang berhak mendapat Anugerah Pesona Indonesia (API) 2019. Selain satai Apaleh Geurugok yang masuk nominasi makanan tradisional, objek lainnya adalah Mangrove Forest Park di Kota Langsa masuk nominasi ekowisata dan Kerawang Gayo, Gayo Lues, masuk nominasi cendera mata. Selanjutnya Rabbani Wahed, Bireuen, masuk nominasi atraksi budaya, Kilometer Nol Kota Sabang masuk nominasi destinasi unik, Tensaran Bidin Bener Meriah masuk nominasi surga tersembunyi, dan Sabang Marine masuk nominasi festival pariwisata.

Nah, melalui tulisan ini saya coba untuk mengenal lebih dekat satai Apaleh sambil menikmatinya. Kebetulan, masih dalam suasana Syawal 1440 H, saya kedatangan tamu dari Jakarta. Siang itu saya ajak sang tamu dan keluarga untuk menikmati sambil menelusuri sejarah satai di Matang.

Kami berangkat pukul 12.20 siang dari tempat tinggal saya di Matang menuju lokasi ± 20 menit. Udara saat itu sangat panas, sepanjang perjalanan banyak kendaraan berlalu lalang, karena masih dalam suasana arus balik Lebaran, terkadang laju kendaraan tersendat bahkan harus berhenti, karena dipenuhi kendaraan lainnya. Jadi, butuh kesabaran dan pengertian sebagai sesama pengguna jalan.

Tanpa terasa kami telah sampai di Geurugok pas waktu zuhur. Kami pun shalat di Masjid Taqwa Geurugok, letaknya berseberangan jalan dengan warung satai. Seusai shalat kami langsung menuju Warung Sate Apaleh, karena bersamaan dengan waktu makan siang. Saking banyaknya pengunjung yang memadati warung tersebut, kami hampir tak kebagian tempat duduk dan parkir.

Penikmat satai Apaleh kebanyakan orang yang datang dari berbagai daerah, umumnya orang-orang yang melintasi di jalan Banda Aceh-Medan. Saat Lebaran 2-5 Idulfitri lalu, kemacetan lalu lintas di sekitar ini sampai 2 hingga 10 km panjangnya karena laju kendaraan di jalan terganggu saat pengendara ke luar dari parkir atau memarkir mobilnya di kiri dan kanan jalan yang di kedua sisi itu ada warung Apaleh. Belum pernah ada dalam sejarahnya di Aceh kuliner yang begitu banyak peminatnya mampu menyebabkan kemacetan kendaraan di jalan nasional sampai 10 km panjangnya, kecuali satai Apaleh. Ya begitulah hebatnya.

Tanpa perlu lama menunggu, pelayan akhirnya mempersilakan kami duduk di sebuah meja, tak jauh dari gerobak satai. Kami tak menolaknya, apalagi aroma satai yang sedang dibakar dengan asap yang mengepul sangat menggoda selera untuk segera menyantapnya.

Dua porsi satai yang masih berasap ditambah kuah soto, bumbu kacang, dan sedikit taburan bawang goreng dipadukan sedikit tetesan air cabai rawit dengan aroma yang khas disajikan kepada kami plus air timun dingin. Semua ini makin menggugah selera makan siang kami. ”Ini benar-benar nikmat,” ujar tamu saya, tanpa terasa satai yang dihidangkan di meja kami semua habis. Saya pun minta tambah satu porsi lagi. Ternyata tamu saya benar-benar menikmatinya.

Seusai makan saya biarkan tamu saya untuk berkeliling melihat dari dekat bagaimana cara mengolah satai matang. Saya pun tak menyia-nyiakan kesempatan untuk bertemu dengan Apaleh, sang pemilik kuliner tersebut. Dengan santun pelayan mengantarkan saya bertemu Apaleh.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved