Breaking News:

Arswendo Atmowiloto Meninggal Dunia, Seniman Serba Bisa Pencipta Keluarga Cemara

Arswendo Atmowiloto, sastrawan dan wartawan senior itu telah berpulang pada usianya yang ke-70, Jumat (19/7/2019) petang.

KOMPAS/ARBAIN RAMBEY
Arswendo Atmowiloto. (KOMPAS/ARBAIN RAMBEY) 

Hingga akhirnya, Arswendo Atmowiloto meninggal di rumahnya di Komplek Kompas, Petukangan, Jakarta Selatan sore tadi.

Selamat jalan Arswendo...

Dari Penjaga Sepeda, Pemungut Bola, hingga Menjadi Sastrawan

Arswendo Atmowiloto di ruang kerja di rumahnya di kawasan Jakarta Selatan, Kamis (27/6/2013)(KOMPAS/WAWAN H PRABOWO)
Arswendo Atmowiloto di ruang kerja di rumahnya di kawasan Jakarta Selatan, Kamis (27/6/2013)(KOMPAS/WAWAN H PRABOWO) 

Sastrawan Arswendo Atmowiloto meninggal dunia pukul 17.50, Jumat (19/7/2019).

Arswendo berpulang di rumahnya karena sakit yang dideritanya selama ini.

Berikut perjalanan Arswendo hingga dikenal sebagai seseorang yang berdedikasi sebagai wartawan dan sastrawan.

Mengutip situs Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Jumat (19/7/2019), Arswendo Atmowiloto lahir dengan nama Sarwendo.

Pria kelahiran 26 November 1948 ini mengubah namanya menjadi Arswendo lantaran dianggap kurang komersial dan tidak terkenal.

Kemudian, ia menambahkan nama ayahnya, Atmowiloto, sebagai kata kedua pada namanya.

Arswendo meninggalkan seorang istri, Agnes Sri Hartati, yang dinikahinya pada 1971.

Dari penikahannya, ia dikaruniai tiga orang anak, yaitu Albertus Wibisono, Pramudha Wardhana, dan Cicilia Tiara.

Perjalanan karir

Arswendo pernah menempuh pendidikan di Fakultas Bahasa dan Sastra di IKIP Solo, meski tidak diselesaikan.

Ia juga pernah mengikuti program penulisan kreatif di Lowa University, Amerika Serikat.

Setelah itu, ia mulai bekerja di pabrik bihun dan pernah pula di pabrik susu.

Penulis naskah drama Keluarga Cemara ini juga pernah menjejaki profesi sebagai penjaga sepeda dan pemungut bola di lapangan tenis.

Awal karirnya di bidang sastra baru dimulai pada tahun 1972, saat ia menerbitkan cerita pendek (cerpen) pertama berjudul Sleko.

Cerita ini dimuat di Majalah Mingguan Bahari.

Karya-karyanya dimuat dalam berbagai media massa, antara lain Kompas, Sinar Harapan, Aktual, dan Horison. Tak hanya itu, dia pun juga dikenal sebagai penulis novel.

Tulisannya sering dianggap bernada humoris, fantastis, spekulatif, dan gemar bersensasi.

Selain menulis, Arswendo juga aktif sebagai pemimpin di Bengkel Sastra Pusat Kesenian Jawa Tengah.

Arswendo pernah bekerja sebagai konsultan penerbitan di Subentra Citra Media pada tahun 1974-1990, kemudian Pemimpin Redaksi Majalah Hai.

Ia juga tercatat pernah menjabat sebagai pengarah redaksi Majalah Senang tahun 1998.

Baca: Tanggapi Wacana Jabatan Presiden 8 Tahun, Mahfud MD Jelaskan Sisi Positif dan Negatif

Baca: Sastrawan Arswendo Atmowiloto Meninggal Dunia, Kenali 5 Faktor Risiko Kanker Prostat

Baca: Cambukan Keempat Algojo Buat Pria yang Divonis Bersalah karena Bermesraan Ini Jatuh Pingsan

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Arswendo Atmowiloto, Seniman Serba Bisa Pencipta Keluarga Cemara"

Editor: Faisal Zamzami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved