Radikalisme

Cegah Radikalisme, Kemenag Aceh Bina Aktor Kerukunan Umat Beragama

Salah satu caranya dengan melakukan pembinaan deradikalisasi dan cegah radikalisasi bagi aktor pemelihara kerukunan umat beragama.

Cegah Radikalisme, Kemenag Aceh Bina Aktor Kerukunan Umat Beragama
For Serambinews.com
Kepala Kanwil Kemenag Aceh, Drs HM Daud Pakeh saat membuka acara pembinaan deradikalisasi dan cegah radikalisasi bagi aktor pemelihara kerukunan umat beragama di Grand Permata Hati, Banda Aceh, Rabu (14/8/2019). 

Laporan Masrizal | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh melalui Sub Bagian Hukum dan Kerukunan Umat Beragama terus berikhtiar merawat kerukunan umat beragama dan mencegah radikalisme di Aceh.

Salah satu caranya dengan melakukan pembinaan deradikalisasi dan cegah radikalisasi bagi aktor pemelihara kerukunan umat beragama.

Pernyataan itu disampaikan Kepala Kanwil Kemenag Aceh, Drs HM Daud Pakeh saat membuka acara pembinaan tersebut di Grand Permata Hati, Banda Aceh, Rabu (14/8/2019).

Kegiatan itu diikuti Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Provinsi Aceh dan kabupaten/kota se-Aceh, tokoh pemuka agama, dan sejumlah ASN pegiat kerukunan umat beragama.

“Menjaga kebersamaan dan merawat kerukunan adalah tanggung jawab bersama, tidak boleh membiarkan pihak-pihak tertentu yang mencoba mengusik kerukunan di Aceh,  seperti masuknya paham radikal yang dapat memecahbelah sesama,” katanya.

Menurut Pakeh, kerukunan umat beragama, baik internal maupun antar umat beragama selama ini sudah sangat baik.

“Dari dulu Aceh terkenal dengan toleransi, mari kita rawat ini, juga sama sama mencegah radikalisme di Aceh," ajak Kakanwil Kemenag Aceh ini.

Baca: Prodi SAA Fakultas Ushuluddin Bahas Kerukunan Umat Beragama

Baca: Putri Gusdur Berbagi Tips Menjaga Kerukunan Umat Beragama di Aceh Singkil

Baca: Berkunjunglah Ke Gampong Mulia Banda Aceh, Belajar Kerukunan Beragama

Lebih lanjut ia menjelaskan radikalisme merupakan suatu faham yang menginginkan perubahan secara drastis hingga titik paling akar.

Tapi dalam upayanya radikalisme tersebut melibatkan cara hingga yang paling ekstrim atau kekerasan baik secara simbolik ataupun kekerasan fisik.

Halaman
12
Penulis: Masrizal Bin Zairi
Editor: Yusmadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved