Berita Banda Aceh

Hari Santri Nasional di Aceh akan Diperingati di Blangpadang, Kemenag Aceh dan DPDA Mulai Persiapan

Peringatan Hari Santri akan dilaksanakan secara kolaborasi antara Kanwil Kemenag Aceh dan Pemerintah Aceh melalui DPDA

Hari Santri Nasional di Aceh akan Diperingati di Blangpadang, Kemenag Aceh dan DPDA Mulai Persiapan
Ribuan santri dan santriwati dari sejumlah pondok pesantren menghadiri peringatan Hari Santri Nasional ke-I yang dipusatkan di Lapangan Masjid Agung Babussalam, Simpang Tiga, Redelong, Kabupaten Bener Meriah, Kamis (22/10). SERAMBI/MAHYADI 

"Begitu pula pendidikan pondok pesantren sudah ada sebelum negara merdeka, maka berbicara pondok pesantren (dayah)  berarti berbicara tentang pendidikan asli Indonesia yang meliputi pendidikan di meunasah-meunasah dan rangkang," ujar Daud Pakeh

"Karenanya, sebagai penghargaan, peringatan Hari Santri harus dibuat sebaik dan semeriah mungkin," tambah Daud Pakeh.

Baca: PDIP Minta UU KPK Direvisi, Sebut Ada Penyalahgunaan Kekuasaan di KPK

Baca: DPRK Simeulue DiPTUN-kan, Ada Apa

Baca: Diejek Farhat Abbas Bau Pesing, Hotman Paris Minta Kesaksian Vanessa Angel: Harum Gak Gue

PROF Dr Farid Wajdi Ibrahim MA bersama Kepala Dinas Pendidikan Dayah Aceh, Usamah SAg MM, Tgk H Anwar bin Tgk H Usman Kuta Krueng, dan Tgk Mustafa Husein Woyla dalam seminar Hari Santri Nasional di The Pade Hotel, Sabtu (20/10).
PROF Dr Farid Wajdi Ibrahim MA bersama Kepala Dinas Pendidikan Dayah Aceh, Usamah SAg MM, Tgk H Anwar bin Tgk H Usman Kuta Krueng, dan Tgk Mustafa Husein Woyla dalam seminar Hari Santri Nasional di The Pade Hotel, Sabtu (20/10). ()

Daud Pakeh juga menyampaikan saat ini sudah banyak alumni pondok pesantren berada di birokrasi.

"Hal ini menunjukkan bahwa alumni pesantren punya kualitas dan siap bersaing di era global, sebenarnya dari dulu pesantren sudah memiliki kualitas dan ini harus kita pertahankan," kata Daud Pakeh. 

Menurutnya, peringatan tahun ini kita juga ingin melibatkan TNI dan Polri.

"Nanti pihak TNI dan Polri dapat berperan dalam menjemput atau membawa santri dari dayah-dayah ke lokasi upacara misalnya. Jadi kebersamaan kita terasa lebih kuat dan santri dayah pun dapat mengenal lebih dekat dengan perangkat negara," jelasnya.

Dikatakannya, merujuk sejarah, Pada 22 Oktober 1945, KH Hasyim Asy'ari menyerukan imbauan kepada para santri untuk berjuang demi Tanah Air yang disebut "Resolusi Jihad".

"Resolusi itu disampaikan kepada pemerintah dan umat Islam Indonesia untuk membela dan mempertahankan kemerdekaan bangsa. Hasilnya, resolusi ini membawa pengaruh yang besar terhadap perjuangan bangsa," jelas Daud Pakeh.

Sementara Kadis Pendidikan Dayah Aceh, Usamah Elmadny, menyampaikan terus berkoordinasi terutama dengan Kemenag Aceh.

"Hasil sharing dan masukan dari Bapak Kakanwil, hari ini kita dapat duduk bersama dan mengakomodir untuk sebuah agenda penting, yaitu hari santri, semua dapat kita lakukan karena kebersamaan yang telah terbangun selama ini," ucap Usamah Elmadny.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Nasir
Editor: Mursal Ismail
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved