Jurnalisme Warga

Menelurusi Jejak Kerajaan Raja Bukit di Toweren

Saya berangkat ke Takengon dalam rangka menghadiri Gayo Writers Camp (GWC) yang berlangsung dua hari satu malam, 22-23 November 2019

Menelurusi Jejak Kerajaan Raja Bukit di Toweren
IST
RIAZUL IQBAL, Koordinator Forum Lingkar Pena Aceh dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) melaporkan dari Takengon, Aceh Tengah

OLEH RIAZUL IQBAL, Koordinator Forum Lingkar Pena Aceh dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) melaporkan dari Takengon, Aceh Tengah

Saya berangkat ke Takengon dalam rangka menghadiri Gayo Writers Camp  (GWC) yang berlangsung dua hari satu malam, 22-23 November 2019 digelar oleh Forum Lingkar Pena (FLP) Takengon. Tema yang diusung adalah Membudayakan Menulis dan Menuliskan Budaya.

Pada hari pertama kepada kami diberikan materi mengapa budaya harus ditulis oleh pemateri yang merupakan pakar sejarah Gayo, Dr Joni MN, kemudian dilanjutkan dengan  materi kedua oleh Himmah Tirmi Ko Ara, dan terakhir oleh penulis Win Rudhi Batin.

Setelah cukup dengan teori, hari kedua kami diajak untuk bertemu  dengan saksi sejarah. Kami peserta GWC yang berasal dari Banda Aceh, Bener Meriah, dan Pidie diajak ke rumah cagar budaya peninggalan Raja Baluntara di  Daratan Tinggi Gayo, keturunan keempat dari  pahlawan nasional Reje Bukit,  bernama Reje Syamsudin di rumah peninggalan kakeknya. 

Kami disambut ramah dan beliau mulai berkisah kalau dulu ada empat kerajaan besar di Negeri di Atas Awan ini. Termasuk Kerajaan Linge, Kerajaan Bukit, Kerajaan Syiah Utama, dan Kerajaan Patiamang, sekarang Blangkejeren.   Kakeknya keturunan Reje Bukit dulu yang memimpin wilayah sekitar Danau Lut Tawar dan sekitarnya. Kakeknya berjuluk Raja Baluntara yang berarti raja hutan belantara.

Rumah raja ini disebut Umah Pitu Ruang (Rumah Tujuh Ruang) milik Reje Baluntara yang berlokasi di Toweren, Kecamatan Lut Tawar. Ini bisa dikatakan satu-satunya peninggalan Rumah Urang Gayo yang masih berdiri tegak yang usianya diperkirakan lebih dari 100 tahun.

Salah satu keistimewaan Umah Baluntara yang kerap dijadikan lokasi pengambilan gambar oleh stasiun televisi ini adalah hiasan ornamen Kerawang Gayo dengan berbagai bentuk yang menghias beberapa bagiannya.

Rumah yang berlokasi di Toweren ini menjadi daya tarik wisata dan sudah dijadikan cagar budaya oleh dinas kebudayaan setempat. Beliau mengatakan rumah raja ini memiliki tujuh ruang, empat kamar, dan tiga ruangan untuk melayani rakyat. Rumah yang dibangun tahun 1860 ini masih tegak kokoh menghadap Danau Lut Tawar.

Konstruksi rumah panggung berbahan kayu dengan ukuran 9x12 meter ini memiliki empat kamar,  dua ruang keluarga, dan  beranda ini dibangun dengan pola tradisional dengan tiang kayu berukuran besar dan diberi pasak.

Rumah adat ini didirikan penuh dengan filosofi di ukiran dindingnya. Pemahat didatangkan dari Jawa dan Cina, untuk memahat ukiran yang melambangkan keseharian masyarakat Toweren saat itu.  Ada ukiran yang sering kita di rumah adat Aceh yang berbentuk rantai yang melambangkan hubungan antarwarga yang  akur, ada ukiran ikan, dan ayam yang melambangkan mata pencaharian warga selain bertani di daerah subur ini, juga masyarakat mencari ikan dan beternak di sekitar danau terluas di Aceh ini. Yang sangat unik adalah ada ukiran naga sebagai binatang reptil paling ditakuti di masa itu.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved