Breaking News:

Padi Lokal Aceh Hasil Pemuliaan Lebih Unggul dari Varietas Nasional

padi lokal Aceh seperti Sanbei (Sambay Simeulue) dan Sigupai lebih unggul dibandingkan va­rietas unggul nasional seperti Ciherang dan Inpari 32

For Serambinews.com
Padi Galur UA-10 turunan hasil pemuliaan padi Sigupai dengan IRBB27 yang ditanam Bapak Rahmat, seorang petani di Cot Bada, Bireuen, September 2019. 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Pusat Riset Padi Aceh, Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) melalui Pusat Riset Padi Aceh, Unsyiah bekerjasama dengan Dinas Pertanian dan Perkebunan Aceh melakukan penelitian tentang varietas padi lokal Aceh sejak tahun 2018.

Ketua LPPM Unsyiah, Dr Taufik Fuadi Abdin SSi MTech mengatakan hasil penelitian menunjukkan bahwa hasil pemuliaan varietas padi lokal Aceh seperti Sanbei (Sambay Simeulue) dan Sigupai lebih unggul dibandingkan va­rietas unggul nasional seperti Ciherang dan Inpari 32.

Harga Minyak Sere Wangi di Gayo Lues Berangsur Naik, Petani Kembali Semangat ke Kebun dan Menyuling

Qanun di Meurah Mulia, Kambing Makan Padi Warga Pemilik Didenda  

Penelitian itu dilakukan bertujuan, kata Taufik, untuk mengeksplorasi varietas padi lokal Aceh guna dilestarikan dan dikembangkan untuk membantu menjaga ketahanan pangan serta meningkatkan kesejahteraan petani, baik di Aceh mau­pun di Indonesia.

Selain itu juga sekaligus menghadapi masalah-masalah alam akibat peny­impangan iklim seperti kekeringan dan banjir yang menjadi penyebab gagal panen para petani.

“Maka salah satu strateginya adalah pemuliaan tanaman yang akan menghasil­kan varietas-varietas unggul baru yang lebih resilien atau toleran terhadap cekaman/kerusakan lingkungan,” katanya. 

Sejak perakitan pertama tahun 2012 (7 tahun yang lalu), telah dihasilkan 538 galur turunan galur baru padi lokal Aceh. Hasil seleksi selama lima tahun (2013-2017) telah berhasil dipilih sebanyak 15 galur terbaik yang sangat adaptif terhadap cekaman biotik (tahan hama penyakit) maupun abiotik (tahan kering dan suhu tinggi), hemat sarana produksi, dan produktivitas tinggi.

Grafis Hasil Penelitian LPPM Unsyiah
Grafis Hasil Penelitian LPPM Unsyiah (For Serambinews.com)

“Kemudian sejak tahun 2018 sd 2019, kita telah berhasil mengembangkan galur-galur unggul baru dalam rangka pelepasan calon-calon varietas unggul baru,” ungkap Taufik. 

Untuk pelepasan itu, LLPM Unsyiah bekerjasama dengan banyak lembaga seperti Dinas Pertanian dan Perkebunan BPTP-Aceh, BB Padi di Subang, BATAN di Jakarta, BPTP-Bali, dan BB Biogen di Bogor. 

Tujuannya untuk mengadakan uji adaptasi atau uji multilokasi (UML) secara nasional, baik di Provinsi Aceh, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Bali.

“Hasil penelitian Aceh Besar dan Bireuen menunjukkan bahwa kita ber­hasil menciptakan padi yang umurnya sangat genjah, galur UA-1 berumur 97 hari setelah tanam, sedangkan induknya Sigupai berumur 136 HST,” ungkapnya. 

Persediaan Urea Subsidi Langka, Petani di Agara Khawatir Tanam Padi dan Jagung

VIDEO - Tanaman Padi 10.289 Hektar di Abdya Masuki Panen Raya

Halaman
123
Editor: iklan@serambinews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved