Breaking News:

Fakta-fakta Tewasnya Preman Dikeroyok di Kafe, Berawal dari Tolak Bayar Nasi hingga Ayun Parang

Berawal dari Tolak Bayar Nasi Goreng, Berikut Fakta Tewasnya Mandor Angkot Setelah Dikeroyok Pemilik dan Pegawai Kafe.

Istimewa
Kondisi steling yang pecah karena amuk Abadi Bangun saat cekcok dengan pemilik kafe. Pria bertato yang berprofesi sebagai mandor angkot itu tewas karena dikeroyok setelah datang dirinya kembali datang dengan membawa parang 

SERAMBINEWS.COM - Berawal dari Tolak Bayar Nasi Goreng, Berikut Fakta Tewasnya Mandor Angkot Setelah Dikeroyok Pemilik dan Pegawai Kafe.

Kejadian tragis menimpa seorang mandor angkot bernama Abadi Bangun (42), warga Jalan Bahagia, Kelurahan Titi Rantai, Kecamatan Medan Baru, Sumatera Utara (Sumut).

Dia tewas lantaran dikeroyok pemilik dan karyawan Cafe Delicious.

Alasannya karena menolak untuk membayar setelah makan nasi goreng.

Peristiwa maut itu terjadi di Jalan Pasar Baru, Kecamatan Medan Baru, Rabu (29/1/2020) sekitar pukul 02.20 WIB.

Korban tewas setelah mengalami luka robek pada bagian kepala sebelah kiri, lebam pada perut bagian bawah sebelah kiri, lebam pada punggung tangan kiri, lebam pada pipi wajah sebelah kiri.

Bahkan mulut serta telinganya mengeluarkan darah.

Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus Dugaan Penganiayaan, Nikita Mirzani Diciduk Polisi

INGAT! Per 1 Februari 2020 Daftar Merek HP Berikut Tak Bisa Lagi Pakai WhatsApp, Cek Ponselmu!

Cekcok Soal Warisan, Kakak Beradik di Sengkang Duel Adu Parang Hingga Berdarah-darah

()

Ilustrasi jenazah (Pixabay)

Berikut fakta selengkapnya, dikutip dari Kompas.com :

1. Kronologi kejadian

Halaman
1234
Editor: Amirullah
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved