Breaking News:

Update Corona di Subulussalam

Pemko Subulussalam Siapkan Hotel Hermes Jadi Tempat Karantina, Ini Alasan Walkot Affan Bintang

Pemerintah Kota Subulussalam mengambil sejumlah langkah strategis dalam penanganan virus corona atau Covid-19 di daerah ini

Penulis: Khalidin | Editor: Muhammad Hadi
SERAMBINEWS.COM/KHALIDIN
Wali Kota Subulussalam, H Affan Alfian Bintang SE saat konferensi pers yang digelar, Selasa (31/3/2020) di Posko Induk Penanganan Corona Kota Subulussalam. 

Laporan Khalidin I Subulussalam

SERAMBINEWS.COM, SUBULUSSALAM – Pemerintah Kota Subulussalam mengambil sejumlah langkah strategis dalam penanganan virus corona atau Covid-19 di daerah ini.

“Dalam beberapa hari ini kita sudah mengambil sejumlah langkah-langkah antara lain menjadikan hotel sebagai tempat karantina selama 14 hari,” kata Wali Kota Subulussalam, H Affan Alfian Bintang SE dalam konferensi pers yang digelar, Selasa (31/3/2020) di Posko Induk Penanganan Corona Kota Subulussalam.

Konferensi pers dihadiri Asisten Setdako Subulussalam, Lidin, SH, Juru Bicara Covid-19 Baginda Nasution, Kepala Dinas Sosial Subulussalam Syahpudin dan Staf Ahli Ibnu Hajar.

Walkot Affan Bintang menjelaskan penetapan hotel Hermes One Subussalam menjadi lokasi karantina merupakan opsi terakhir dan paling layak.

Selain efisien Hermes One Subulussalam Hotel juga dikatakan lebih murah dibanding beberapa lokasi yang semula direncanakan.

Pemko Subulussalam Siapkan Rp 2 Miliar, Walkot Affan Bintang: Untuk Sembako Bagi Warga Miskin

Dikatakan, awalnya tim Gugus Tugas Percepatan Pencegahan dan Penanganan (GTPP) Virus Corona Kota Subulussalam mengincar beberapa pesantren yang tidak terpakai untuk menjadi lokasi karantina.

Beberapa pesantren yang semula direncanakan menjadi tempat karantina seperti Husni Thamrin di Kampung Badar, Kecamatan Rundeng, Al-Ikhlas Penanggalan, Addarajat Lae Kombih serta Minhajussalam atau dayah perbatasan di Desa Kampung Baru, Penanggalan.

Namun setelah ditinjau berdasarkan masukan sejumlah pihak termasuk Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kota Subulussalam pesantren yang disasar tidak layak.

Sebab, beberapa fasilitas harus dipenuhi seperti tempat tidur, dapur umum, air bersih dan lainnya.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved