Breaking News:

Virus Corona Serang Dunia

Ngerinya Wabah Corona di Ekuador, Mayat Bergelimpangan di Pinggir Jalan, Sebagian Dibungkus Plastik

Ekuador adalah negara di Amerika Selatan yang berada di garis khatulistiwa, sehingga memiliki iklim sama seperti Indonesia.

Penulis: Zainal Arifin M Nur | Editor: Zaenal
AFP/Jose Sánchez
Pandangan udara para pekerja mengubur peti mati di pemakaman Maria Canals di pinggiran Guayaquil, Ekuador, pada 12 April 2020, di tengah wabah virus corona yang baru. 

SERAMBINEWS.COM – Pemandangan mengerikan akibat serangan virus corona mengiringi hari-hari rakyat Ekuador selama bulan April 2020.

Ekuador adalah negara di Amerika Selatan yang berada di garis khatulistiwa, sehingga memiliki iklim sama seperti Indonesia.

Apa yang dialami Ekuador (bahasa Spanyol yang berarti Khatulistiwa), menjadi bukti bahwa faktor cuaca dan letak geografis di khatulistiwa dengan iklim tropis tidak terbukti secara signifikan dapat menghambat laju penyebaran virus corona.

Data John Hopkin University & Medicine, Selasa (21/4/2020) menunjukkan jumlah kasus infeksi corona di Ekuador mencapai 10.128 dan 507 kematian.

Jumlah ini tentunya sangat besar bagi sebuah negara dengan jumlah penduduk hanya 17 juta orang.

Jumlah kasus dan kematian ini menjadikan Ekuador sebagai negara Amerika Latin yang paling terpukul dengan serangan COVID-19.

Jumlah kasus infeksi di Ekuador memang masih di bawah tetangganya, Chili yang mencatat 10.507 kasus.

Hanya saja, angka kematian di Chili adalah 139 kasus, jauh lebih kecil daripada Ekuador.

Tangkap layar data sebaran corona virus yang dipublish di website John Hopkins University, Selasa 21 April 2020.
Tangkap layar data sebaran corona virus yang dipublish di website John Hopkins University, Selasa 21 April 2020. (coronavirus.jhu.edu)

Situs National Public Radio (npr.org) meberitakan, situasi yang terjadi di Ekuador mungkin jauh lebih buruk daripada yang ditunjukkan angka-angka resmi.

Faktanya, seorang pejabat Ekuador mengatakan tampaknya ribuan orang mungkin meninggal karena penyakit ini daripada yang dilaporkan oleh pemerintahnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved