Berita Aceh Malaysia

Warga Aceh di Malaysia Sudah Salurkan 73 Ribu Paket Bantuan Dampak Covid-19, Ini Rinciannya

Terbaru, Kamis 23 April 2020, PM Malaysia, Muhyiddin Yassin mengumumkan PKP diperpanjang sampai 12 Mei 2020.

SERAMBINEWS.COM/Handover
Presiden Komunitas Melayu Aceh Malaysia (KMAM) Datuk Mansyur bin Usman (berdiri di mimbar), saat penyaluran bantuan dari pengusaha asal Aceh (H Man), owner Eko Indrajaya Trading Kuala Lumpur, di Kampung Acheh Yan Kedah, Malaysia, 19 April 2020. 

SERAMBINEWS.COM – Berbagai elemen masyarakat Aceh di Malaysia, terus bahu membahu menggalang dan menyalurkan bantuan untuk orang-orang terdampak Covid-19 di Malaysia.

Bantuan yang disalurkan dalam bentuk paket makanan dengan sasaran keluarga yang tak bisa bekerja mencari nafkah selama masa lockdown atau perintah kawalan pergerakan (PKP).

Untuk diketahui, Pemerintah Malaysia telah mengambil kebijakan lockdwon seluruh negeri sejak tanggal 18 Maret 2020.

Kebijakan ini diambil dalam rangka membendung penyebaran pandemik Covid-19.

Sejauh ini, lockdown dalam bentuk perintah kawalan pergerakan (PKP) telah mengalami empat kali perpanjangan.

Terbaru, Kamis 23 April 2020, PM Malaysia, Muhyiddin Yassin mengumumkan PKP diperpanjang sampai 12 Mei 2020.

Selama masa PKP ini banyak orang kehilangan pekerjaan karena tutupnya pabrik dan berbagai layanan sektor swasta lainnya.

Hal ini membuat orang-orang, terutama para pekerja asing, lebih-lebih yang bekerja sebagai buruh kontrak, kesulitan mencari nafkah untuk makan sehari-hari.

Kondisi seperti ini juga dialami oleh para perantau asal Aceh yang bekerja sebagai buruh pabrik dan kebun sawit di berbagai belahan negeri di Malaysia.

Beruntungnya, sebagian warga Aceh bekerja pada kedai runcit yang dimiliki oleh orang Melayu keturunan Aceh maupun Melayu tempatan.

Halaman
1234
Penulis: Zainal Arifin M Nur
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved