Breaking News:

Berita nasional

Kembalikan Uang Temuan Rp 500 Juta, Erick Thohir Angkat Mujenih dan Egi Jadi Karyawan Tetap

Atas sikap jujur yang mereka perlihatkan, dua karyawan alih daya PT Kereta Commuterline Indonesia (KCI) itu kini diangkat menjadi karyawan tetap.

KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIA
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir ketika ditemui di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian di Jakarta, Selasa (5/11/2019). (KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIA) 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dan sejumlah BUMN memberikan apresiasi kepada petugas pengawalan KRL, Egi Sandi Saputra (24), dan petugas kebersihan kereta, Mujenih (34), yang mengembalikan uang Rp 500 juta temuan mereka di gerbong kereta Stasiun Bogor, Jawa Barat.

Atas sikap jujur yang mereka perlihatkan, dua karyawan alih daya (outsourcing) PT Kereta Commuterline Indonesia (KCI) itu kini diangkat menjadi karyawan tetap di PT KCI.

"Penghargaan yang diberikan kepada saudara Egi dan Mujenih ini sebagai apresiasi kami, sekaligus penghormatan atas kejujuran dan amanah yang mereka dilakukan saat bekerja.

Ini cermin nyata sebuah akhlak yang dicontohkan teman-teman yang bertugas di barisan paling depan dan berhubungan dengan konsumen," kata Erick, Senin (13/72020).

Erick Thohir Tunjuk Co-founder Bukalapak Fajrin Rasyid jadi Direktur PT Telkom, Ini Alasannya

Wali Kota Sabang Pantau Hari Pertama Proses Belajar Mengajar Secara Tatap Muka

Kembalikan Uang Rp 500 Juta Ditemukan di Gerbong KRL, Petugas Kebersihan: Gak Ada Niat Buat Miliki

Erick bahkan membuat acara khusus bagi kedua pegawai itu bertajuk "Apresiasi Petugas KRL" di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta.

Dalam acara tersebut, sebanyak lima perusahaan BUMN ikut memberikan apresiasi kepada kedua pekerja yang masih tinggal bersama orang tuanya itu.

Penyerahan apresiasi untuk Mujenih dan Egi dilakukan Wakil Direktur Utama Bank Mandiri Hery Gunardi, Wakil Direktur Utama Bank Rakyat Indonesia Catur Budi Harto, Pelaksana Tugas Wakil Direktur Utama Bank Negara Indonesia Adi Sulystyowati, Direktur Utama BNI Life Shadiq Akasya, Direktur Utama AXA Mandiri Financial Service Handojo G. Kusum dan Direktur Utama Telkomsel Setyanto Hantoro kepada Egi dan Mujenih yang disaksikan secara langsung Erick Thohir dan Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo.

Beragam apresiasi diberikan BUMN kepada keduanya, mulai dari bantuan Asuransi Dana Investasi Sejahtera (Davestera) yang merupakan Gabungan dari Asuransi Perlindungan Jiwa, Proteksi, dan Investasi dengan nilai uang pertanggungan per orang hingga Rp 500 juta dari BRI; perlindungan asuransi jiwa dengan uang pertanggungan sebesar Rp 500 juta per orang yang dibayarkan kepada ahli warisnya apabila insan BUMN tersebut mengalami risiko meninggal dunia dalam kurun waktu lima tahun dari Bank Mandiri melalui perusahaan anak AXA Mandiri Financial Services.

Bank BNI melalui anak perusahaan BNI Life memfasilitasi keduanya dengan produk asuransi BNILife Mprotection Plus yang memberikan manfaat lengkap dalam satu produk berupa investasi, proteksi jiwa sampai kesehatan dengan nilai premi atau investasi sebesar Rp 50 juta ditambah fasilitas kesehatan berupa manfaat rawat inap.

Begini Suasana Hari Pertama Proses Belajar Mengajar Tatap Muka di SMAN 1 Sigli

UAS Ngaku Diperlakukan Buruk BUMN karena Dukung Prabowo, Refly: Kalau Dukung Petahana Lebih Lancar

Menteri BUMN Erick Thohir Rombak Jajaran Direksi PTPN, Ternyata Punya Utang Rp 48 Triliun

Jika terjadi risiko meninggal, penerima manfaat juga akan mendapatkan Rp 100 juta ditambah nilai investasi. Selain itu, untuk tiga tahun polis asuransi juga bisa dicairkan, plus pengembangan investasi dari premi Rp 50 juta.

Halaman
12
Editor: Said Kamaruzzaman
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved