Breaking News:

Wawancara Eksklusif

Ojong Berintegritas, Media Sekarang Tersesat

Sebagai orang yang lahir di Bukittinggi, Sumatera Barat, 25 Juli 1920, wajar makanan favorit PK Ojong masakan padang

Editor: hasyim
TRIBUNNEWS/LUCIUS GENIK
Sastrawan Indonesia Goenawan Mohamad difoto di Jakarta, Jumat (24/7/2020). TRIBUNNEWS/LUCIUS GENIK 

* Seratus Tahun PK Ojong Pendiri Kompas Gramedia (3)

Sebagai orang yang lahir di Bukittinggi, Sumatera Barat, 25 Juli 1920, wajar makanan favorit PK Ojong masakan padang. Sedangkan minuman kesukaannya adalah kopi. Karena memegang teguh disiplin, kerja keras, serta hemat, PK Ojong selalu marah kalau dibelikan kopi yang agak mahal atau makanan kecil berlebihan untuk kudapan di kantor.

Dalam mengembangkan bisnisnya, Ojong yang memberi nama perusahaannya Gramedia sebagai kepanjangan Grafika dan Media ini, berpegang pada nilai-nilai kejujuran. Bagi Ojong, keuntungan yang hendak dikejar bukan dengan penipuan, melainkan dengan prinsip-prinsip yang sehat: mencari nama baik, menumbuhkan kepercayaan, agar omzet bertambah terus-menerus agar perusahaan bisa berkembang. Bukan saja baik di mata Tuhan, tapi juga bagi masyarakat, yaitu untuk memperbaiki masyarakat, untuk mengangkat derajat masyarakat.

Kegigihannya dalam bisnis tak pernah mengorbankan idealisme. Bahkan, ketika Kompas dibreidel oleh kekuasaan Soeharto pada 1978, terjadi perdebatan di lingkungan internal, terutama antara PK Ojong dan Jakob Oetama. Saat itu, Soeharto yang sangat berkuasa marah karena Kompas memberitakan soal pencalonan Presiden.

Peristiwa itu membuat resah wartawan dan karyawan Kompas. Ojong dan Jakob menyikapi kejadian dengan tenang, namun keduanya berbeda sikap. Saat itu, Soeharto mengizinkan Kompas kembali terbit tapi harus mengikuti kemauannya. Sikap Ojong jelas, sekali mati tapi berarti. Ia menolak untuk mengikuti kemauan rezim Soeharto. Sebaliknya, Jakob Oetama setuju beradaptasi dengan kekuasaan, agar Kompas kembali terbit.

Argumentasi Jakob pun cukut kuat, bahwa masyarakat Indonesia saat membutuhkan bacaan yang berkualitas dan mencerahkan. Mengikuti kemauan orde baru bukan berarti tunduk, justru merupakan siasat untuk tetap hadir agar masyarakat cerdas. Perbedaan sikap dan pandangan kedua pendiri Kompas Gramedia ini dikisahkan dalam buku "Menulis dari Dalam," yang mengisahkan bagaimana filosopi dan gaya menulis jurnalistik Kompas.

Goenawan Mohamad, pendiri Majalah Tempo mengenal sosok insan pers terbaik Indonesia Petrus Kanisius (PK) Ojong sebagai pribadi pekerja keras yang tak pernah berhenti belajar. Pertemuan awal Goenawan dengan PK Ojong bermula dari kedekatannya dengan salah satu cendekiawan ternama Arief Budiman.

Goenawan tak mengingat betul detail tahun pertemuannya dengan salah satu pendiri Kompas Gramedia itu. Namun, sejak tahun 1966, dirinya dan PK Ojong kerap bertemu membahas seputar perkembangan dunia sastra. Pertemuan keduanya menggiring pada lahirnya sebuah pergaulan yang teramat sehat dan berharga bagi Goenawan. "Terutama karena pergaulan di bidang pemikiran (dengan PK Ojong, red)," ucap Goenawan kepada Tribun Network, Jumat (17/7/2020).

Banyak pengetahuan dan wawasan berharga berkaitan dengan kaidah-kaidah jurnalistik yang didapat Goenawan dari sosok PK Ojong. Salah satunya berkaitan dengan usulan penting PK Ojong kepada Goenawan sebelum mendirikan Majalah Tempo. Berikut petikan wawancara dengan Goenawan Mohamad.

Apa sumbangsih pikiran dari PK Ojong ketika Anda ingin mendirikan Majalah Tempo?

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved