Breaking News:

Siaga Bencana

Didukung Sensor dan WRS, Aceh Mampu Deteksi Gempa Kecil dan Sangat Lokal

"Tahun ini juga dipasang lima sensor gempabumi accelerograph di Aceh yang berfungsi untuk mencatat pergerakan tanah akibat aktivitas lempeng bumi."

For Serambinews.com
Djati Cipto Kuncoro, Kepala Stasiun Geofisika Aceh Besar 

"Tahun ini BMKG juga akan memasang lima sensor gempabumi accelerograph di Aceh yang berfungsi untuk mencatat pergerakan tanah akibat aktivitas lempeng bumi."

Laporan Nasir Nurdin | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH -  Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) dilaporkan semakin intens memasang peralatan monitoring dan pendeteksi gempabumi termasuk potensi gempabumi di wilayah Aceh.

“Dengan peralatan yang kini ditempatkan di berbagai wilayah Aceh memungkinkan bagi BMKG untuk mendeteksi gempa kecil dan sangat lokal sekalipun,” kata Kepala Stasiun Geofisika Aceh Besar di Mata Ie, Djati Cipto Kuncoro S.Si.

Peralatan Warning Receiver System (WRS) New Generation yang dipasang BMKG di 15 titik di Aceh. Dengan peralatan ini para pemangku kepentingan bisa melakukan langkah-langkah tepat dan terukur jika terjadi gempa yang signifikan.
Peralatan Warning Receiver System (WRS) New Generation yang dipasang BMKG di 15 titik di Aceh. Dengan peralatan ini para pemangku kepentingan bisa melakukan langkah-langkah tepat dan terukur jika terjadi gempa yang signifikan. (BMKG/For Serambinews.com)

Djati menyampaikan itu terkait adanya gempa berkekuatan M=3,5 yang mengguncang Sabang, 2 Agustus 2020 pukul 13.05 WIB.

“Banyak yang tidak merasakan, namun tetap terdeteksi dari 13 sensor yang ada di Aceh—termasuk di Sabang. Sensor-sensor itu dibangun pada 2019,” kata Djati.

BREAKING NEWS - Hari Ini Tiga Pasien Corona di Aceh Meninggal, Kasus Baru Tambah 21 Lagi

Aset Kampung Kesehatan Turut Musnah Dalam Kebakaran di Aceh Tamiang

Terkait dengan fenomena gempa tektonik pada Minggu siang (2/8/2020) pukul 13.05 WIB yang dirasakan oleh sedikit orang di Sabang, menurut Djati episenternya pada koordinat 5,98 LU dan 95,03 BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 33 km baratlaut Kota Sabang, Aceh pada kedalaman 11 km. 

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, gempa itu termasuk jenis gempa dangkal akibat aktifitas sesar aktif, sistem sesar Sumatera pada segmen Seulimuem.

Skala Intensitas gempa Sabang pada Minggu siang adalah II MMI. Itu artinya getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

Terbaca sensor

Halaman
123
Penulis: Nasir Nurdin
Editor: Nasir Nurdin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved