Breaking News:

Opini

Membangun Aceh dengan Cinta

Provinsi Aceh memiliki tiga belas suku, yaitu Aceh (mayoritas), Tamiang (Aceh Timur Bagian Timur), Alas (Aceh Tenggara), Aneuk Jamee (Aceh Selatan)

Membangun Aceh dengan Cinta
IST
Munawir Umar, S.Ag, MA, Dosen Institut Agama Islam Al-Ghuraba Jakarta, Mahasiswa Program Doktor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Oleh Munawir Umar, S.Ag, MA, Dosen Institut Agama Islam Al-Ghuraba Jakarta, Mahasiswa Program Doktor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Provinsi Aceh memiliki tiga belas suku, yaitu Aceh (mayoritas), Tamiang (Aceh Timur Bagian Timur), Alas (Aceh Tenggara), Aneuk Jamee (Aceh Selatan), Naeuk Laot, Simeulue dan Sinabang (Simeulue), Gayo (Bener Meriah, Aceh Tengah dan Gayo Lues), Pakpak, Lekon, Haloban dan Singkil (Aceh Singkil), Kluet (Aceh Selatan).

Anugerah keberagaman ini haruslah menjadi batu loncatan bagi bangsa Aceh untuk saling bersama menguatkan, saling memberikan solusi dalam rangka sebuah tujuan berkemajuan. Namun persoalan ini tentu bukanlah hal yang mudah digapai tanpa solidaritas dan saling percaya. Namun, jika keberagaman ini tak mampu kita rawat maka ia akan menjadi sebuah bola api kehancuran.

Sebab banyak orang, masyarakat dan bangsa tak mampu bertahan karena mereka tak mampu merawat perbedaan. Akar perbedaan inilah banyak orang terjerus dalam pertikain yang tak mampu diselesaikan.

Dalam kacamata penulis, Aceh dan stackhodernya dewasa ini belum mampu melakukan terobosan yang didambakan. Justru yang mereka kedepankan adalah kepentingan pribadi dan golongan yang berlandaskan nasfu belaka. Betapa banyak Sumber Daya Alam (SDA)

melimpah di Aceh, tapi tak mampu mensejahterakan masyarakatnya, tak mampu membuat negeri ini menjadi negeri yang disegani banyak orang. Apakah kita kekurangan orang pintar?

Apakah kita kekurangan cendikiawan? Tentu ada jawaban yang paling mendekat kepada yang benar yang ingin penulis utarakan adalah bahwa begitu banyak orang hebat di Aceh, namun belum mampu membuat Aceh ini hebat. Diperparah dengan pemandangan tidak mengenakkan dan nyata di depan mata bahwa sudah beberapa dekade Aceh berada di peringkat sangat jauh dari provinsi yang lain dalam pendidikan. Bahkan lebih menyedihkan lagi MTQN pun di peringkat 24, berada di bawah Papua.

Masa lalu

Berkaca pada masa lalu, ketika sultan Iskandar muda memerintah Aceh digambarkan dalam rentetan sejarah sebagai masa sadar beragama dan mengamalkan ajarannya. Pada masa ini pula, dalam sejarah perkembangan kerajaan Aceh Darussalam dikatakan bahwa ilmu pengetahuan berkembang dengan cukup pesat, sultan berusaha memajukan berbagai sektor pendidikan, antara lain pendidikan agama, pendidikan bahasa, pendidikan ilmu hukum, seni budaya, militer dan olah raga.

Para ahli sejarah lokal maupun internasional telah menulis dalam karya mereka tentang sejarah Aceh, bahwa pada masa Sultan Iskandar Muda memegang kekuasaan, Aceh adalah pusat ilmu pendidikan dan kerajaan Aceh merupakan kerajaan yang masyhur di antara kerajaan-kerajaan lain hingga mencapai kejayaan. Dan begitu pula dalam aspek keagamaan, orang Aceh pada masa itu begitu menjiwai nilai agamanya mulai dari norma teologis, syariat hingga akhlak. Sehigga gelar Serambi Mekkah pun disemat kepada Aceh dan masyarakatnya.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved