Breaking News:

Internasional

Arab Saudi Kutuk Israel, Pembangunan Permukiman Yahudi Terus Dilanjutkan

Kerajaan Arab Saudi mengutuk keras pembangunan permukiman Yahudi iegal di wilayah Palestina.

AFP/Ahmad GHARABLI
Kawasan Givat Hamatos, pinggiran permukiman Israel di Jerusalem Timur yang dianeksasi dengan rencana membangun pemukiman baru Yahudi, Minggu (15/11/2020). 

SERAMBINEWS.COM, RIYADH - Kerajaan Arab Saudi mengutuk keras pembangunan permukiman Yahudi iegal di wilayah Palestina.

Kementerian Luar Negeri Arab Saudi, Selasa (12/1/2021) menegaskan keputusan Israel membangun 800 unit permukiman di Tepi Barat, Palestina tidak dapat diterima, seperti dilansir Saudi Press Agency (SPA).

"Kementerian menolah langkah ini sebagai pelanggaran baru terhadap keputusan internasional, ancaman bagi perdamaian dan merusak solusi dua negara," tambah pernyataan itu.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memerintahkan rencana konstruksi dimajukan pada Senin (11/1/2021) untuk sekitar 800 rumah pemukim Yahudi di Tepi Barat yang diduduki.

Baca juga: Kelompok HAM Terkemuka Sebut Israel Sebagai Negara Apartheid

Netanyahu menambatkan proyek-proyek tersebut harus dirampungkan pada hari-hari terakhir pemerintahan Trump yang pro-Israel.

Warga Palestina mengutuk pembangunan permukiman sebagai ilegal dan sebagian besar memandang permukiman Israel sebagai pelanggaran hukum internasional.

Pengumuman oleh kantor Netanyahu, bahwa rumah akan dibangun di permukiman Beit El dan Givat Zeev, utara Jerusalem.

Termasuk di Tal Menashe, Rehelim, Shavei Shomron, Barkan dan Karnei Shomron di Tepi Barat utara.

Tidak ada tanggal mulai konstruksi.

Baca juga: Jet Tempur dan Drone Israel Terbang Rendah di Beirut, Warga Lebanon Mulai Gelisah

Palestina berusaha mendirikan negara di Tepi Barat dan Jalur Gaza, dengan Jerusalem Timur sebagai ibukotanya, semua tanah direbut oleh Israel dalam perang tahun 1967.

Halaman
123
Editor: M Nur Pakar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved