Breaking News:

Vaksin Covid 19

Fakta Tentang Vaksin Covid-19, Ajarkan Sistem Kekebalan Tubuh Hingga Timbulkan Gejala Demam

Beberapa fakta tentang vaksin Covid-19, dari mengajarkan sistem kekebalan tubuh sampai menimbulkan gejala demam bagi yang telah disuntik.

AFP/Mladen Antonov
Foto Ilustrasi - Seorang peneliti memperlihatkan botol berisi cairan vaksin virus Corona yang diujicoba pada monyet di Pusat Penelitian Primata Nasional Thailand di Universitas Chulalongkorn, Saraburi, Sabtu (23/5/2020) 

Setelah mendapatkan vaksin COVID-19, apakah saya dinyatakan positif COVID-19 pada tes virus?

Tidak.

Baik vaksin yang diizinkan dan direkomendasikan baru-baru ini maupun vaksin COVID-19 lain yang saat ini dalam uji klinis di Amerika Serikat, tidak dapat menyebabkan Anda dites positif pada tes virus, yang digunakan untuk melihat apakah Anda sedang terinfeksi.

Jika tubuh Anda mengembangkan respons imun. Tujuan vaksinasi ada kemungkinan Anda dites positif pada beberapa tes antibodi.

Tes antibodi menunjukkan Anda pernah mengalami infeksi sebelumnya dan bahwa Anda mungkin memiliki tingkat perlindungan tertentu terhadap virus.

Para ahli saat ini sedang melihat bagaimana vaksinasi COVID-19 dapat memengaruhi hasil pengujian antibodi.

Baca juga: Dokter Sekaligus Presenter Reisa Broto Asmoro Disuntik Vaksin Sinovac Mewakili Tim Kesehatan

Jika saya sudah tertular COVID-19 dan sembuh, apakah saya masih perlu divaksinasi dengan vaksin COVID-19?

Iya.

Karena risiko kesehatan yang parah terkait dengan COVID-19 dan fakta bahwa infeksi ulang COVID-19 dimungkinkan, vaksin harus ditawarkan kepada Anda terlepas dari apakah Anda sudah terkena infeksi COVID-19.

Saat ini para ahli belum mengetahui sampai kapan seseorang terlindungi dari sakit kembali setelah sembuh dari COVID-19.

Halaman
1234
Penulis: Syamsul Azman
Editor: Mursal Ismail
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved