Breaking News:

Berita Aceh Tamiang

Selama Pelarian, Mantan Datok Rantaubintang Ternyata jadi Montir di Medan

Selama di Medan, ES lebih memilih bekerja di bengkel sepeda motor. Penghasilan di bengkel ini diakuinya, lebih menjanjikan dibanding berjualan nasi...

Penulis: Rahmad Wiguna | Editor: Nurul Hayati
SERAMBINEWS.COM/ RAHMAD WIGUNA
ES diapit Kasipidus dan Kasintel Kejari Aceh Tamiang, Kamis (18/2/2021). Meski berstatus DPO, ES membantah dirinya sengaja melarikan diri. 

Selama di Medan, ES lebih memilih bekerja di bengkel sepeda motor. Penghasilan di bengkel ini diakuinya, lebih menjanjikan dibanding berjualan nasi goreng.

Laporan Rahmad Wiguna | Aceh Tamiang

SERAMBINEWS.COM, KUALASIMPANG – ES (43), mantan Datok Penghulu Kampung Rantaubintang, Bandarpusaka, Aceh Tamiang mengaku hanya bersembunyi di tiga lokasi Sumatera Utara, selama menyandang status DPO Kejari Aceh Tamiang.

Hal ini sengaja disampaikan ES, sebagai bantahan dirinya sempat kabur ke Riau dan Sumatera Barat.

“Saya cuma di Besitang dan Medan, kalau ke Riau itu cuma pergi undangan,” kata ES, Kamis (18/2/2021).

Dijelaskannya, pelarian pertamanya merupakan Besitang, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara.

Namun dia hanya bertahan tiga bulan di sini, setelah usahanya berjualan nasi goreng kurang mencukupi.

“Kemudian pindah ke Pinangbaris, sewa rumah di sana,” ungkapnya.

Baca juga: Ditangkap Tim Tabur Kejatisu karena Dana Desa, Mantan Datok Rantaubintang Bantah Melarikan Diri

Meski begitu, ES juga tidak lama menetap di Pinangbaris dan lebih memilih ke Flamboyan Regency, tempat dirinya ditangkap oleh Tim Tabur Kejati Sumut, Rabu (17/2/2021).

Selama di Medan, ES lebih memilih bekerja di bengkel sepeda motor.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved