Breaking News:

Luar Negeri

Wabah Ebola Tewaskan 9 Orang di Guinea, WHO: Bersumber dari Manusia

Sumber manusia mungkin telah tertular virus itu sejak wabah terakhir, yang dimulai pada 2013 dan berlangsung selama tiga tahun.

CAROL VALADE / AFP
Seorang petugas kesehatan dari Kementerian Kesehatan Guinea membersihkan kontak yang dicurigai dari lengan pasien Ebola sebelum memberikan vaksin anti-Ebola di Gueckedou, Guinea, pada 23 Februari 2021. Wabah Ebola yang kembali muncul sejak sejak 2016, diyakini dipicu oleh sumber manusia yang memiliki virus kuat dalam tubuhnya 

SERAMBINEWS.COM - Setidaknya sembilan orang telah meninggal setelah wabah Ebola muncul di Guinea.

Wabah itu, yang kembali muncul sejak sejak 2016, diyakini dipicu oleh sumber manusia yang memiliki virus kuat dalam tubuhnya, kata WHO Jumat (12/3/2021), dilansir Mirror.

Diyakini setidaknya 18 orang sejauh ini telah terinfeksi, menurut Daily Star.

Sumber manusia mungkin telah tertular virus itu sejak wabah terakhir, yang dimulai pada 2013 dan berlangsung selama tiga tahun.

Guinea kembali mengonfirmasi wabah Ebola pada Februari 2021 setelah lima tahun negara itu bersih.

S
Seorang petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) bekerja di pusat perawatan Ebola yang dijalankan oleh organisasi palang merah Prancis di Macenta di Guinea pada tanggal 20 November 2014. (Kenzo TRIBOUILLARD / AFP)

Kasus tersebut adalah yang pertama dikonfirmasi setelah wabah di Guinea, Sierra Leone dan Liberia tahun 2013-2016 yang menewaskan 11.000 orang.

Wabah itu juga disebut-sebut sebagai wabah terburuk yang tercatat dalam sejarah.

Pejabat tertinggi di Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan kekhawatiran mereka setelah virus itu bertahan untuk jangka waktu yang "luar biasa lama", mendorong penelitian lebih lanjut.

Berbicara pada konferensi pers pada hari Jumat, 12 Maret, pejabat darurat tertinggi WHO, Dokter Mike Ryan mengatakan:

"Wabah ini tidak mungkin didasarkan pada urutan genetik untuk dikaitkan dengan reservoir zoonosis baru dan lebih mungkin terkait dengan ketekunan atau latensi infeksi pada subjek manusia."

Halaman
123
Editor: Faisal Zamzami
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved