Breaking News:

Berita Aceh Singkil

Awu-awu, Teri Karang Pulau Banyak Jadi Favorit Oleh-oleh hingga Hiasi Pasar di Sumatera

Ikan berukuran mini yang terkenal dari Kecamatan Pulau Banyak adalah teri karang. Warga lokal menyebutnya awu awu. 

SERAMBINEWS.COM/DEDE ROSADI
Proses perebusan awu awu atau teri karang di Pulau Baguk, Kecamatan Pulau Banyak, Aceh Singkil, sebelum dijual untuk memenuhi permintaan pasar di Pulau Sumatera, Selasa (16/3/2021). 

Laporan Dede Rosadi I Aceh Singkil

SERAMBINEWS.COM, SINGKIL - Pulau Banyak di Kabupaten Aceh Singkil saat ini sedang mendunia dengan rencana masuknya investasi bernilai ratusan juta dollar Amerika Serikat dari perusahaan asal Uni Emirat Arab (UEA) pada sektor pariwisata.

Namun begitu, Pulau Banyak tidak hanya dikenal lantaran sektor pariwisatanya dengan keindahan gugusan pulau-pulau eksotiknya yang memanjakan mata.

Lebih dari itu, pulau-pulau kecil di batas Samudera Hindia ini juga memiliki harta karun yang tersimpan dalam laut.

Harta karun terpendam itu berupa aneka jenis ikan mulai dari yang besar hingga berukuran mini.

Ikan berukuran mini yang terkenal dari Kecamatan Pulau Banyak adalah teri karang. Warga lokal menyebutnya awu awu. 

Baca juga: Innalillahi Wainna Ilaihi Rajiun, Ketua MPU Aceh, Abu Daud Meninggal Dunia

Baca juga: Gayo Jadi Daerah Buruan Satwa Liar

Baca juga: Blok Hunian Tahanan Rutan Kelas IIB Takengon Dirazia, Petugas Amankan Barang-barang Terlarang Ini

Teri karang sebesar pangkal lidi tersebut diolah warga lokal menjadi oleh-oleh khas Pulau Banyak. Bentuknya dijadikan peyek awu awu.

Selain menjadi oleh-oleh favorit pengunjung, awu awu asal Pulau Banyak, ternyata selama ini dikirim untuk memenuhi selera pasar di Pulau Sumatera. 

Sebelum dikirim, teri basah atau awu awu dicampur garam. Kemudian direbus dan dijemur 4 sampai 5 jam sesuai kondisi panas matahari.

Selanjutnya, dikemas dalam karton. Awu awu pun siap dikirim ke pemesan di luar daerah. 

Halaman
12
Penulis: Dede Rosadi
Editor: Saifullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved