Breaking News:

Berita Luar Negeri

Bersumpah Mendukung Warga Suriah, AS, Prancis, Jerman, Italia, Inggris Komitmen Bentuk Perdamaian

AS, Prancis, Jerman, Italia, Inggris mengatakan bahwa mereka akan tidak akan meninggalkan rakyat Suriah

Anadolu Agency
AS, Prancis, Jerman, Italia, Inggris mengatakan bahwa mereka akan tidak akan meninggalkan rakyat Suriah dan berkomitmen untuk kembali menghidupkan perdamaian, Senin (15/3/2021). 

SERAMBINEWS.COM, WASHINGTON - AS, Prancis, Jerman, Italia, Inggris mengatakan bahwa mereka akan tidak akan meninggalkan rakyat Suriah dan berkomitmen untuk kembali menghidupkan perdamaian, Senin (15/3/2021).

Melansir dari Anadolu Agency, Selasa (16/3/2021) Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian, Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio, dan Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengeluarkan pernyataan bersama untuk menandai peringatan 10 tahun konflik Suriah.

"Hari ini menandai sepuluh tahun sejak rakyat Suriah secara damai jalan dan menyerukan reformasi.

"Tanggapan yang diberikan oleh rezim Assad adalah kekerasan yang mengerukan," pernyataan para diplomat.

Mereka mengatakan rezim Suriah dan pendukungnya harus terlibat dalam proses politik dan memungkinkan bantuan kemanusiaan menjangkau komunitas yang dibutuhkan.

Baca juga: Sidang Perdana Habib Rizieq Shihab Digelar Hari Ini, Polri Kerahkan 659 Personel

Lebih dari setengah populasi, atau hampir 13 juta warga Suriah bergantung pada bantuan kemanusiaan dan jutaan pengungsi Suriah ditampung oleh Turki, Yordania, Lebanon, Irak dan Mesir, dalam pernyataan itu.

Beralih ke pemilihan presiden Suriah yang akan datang, negara-negara tersebut mengatakan itu tidak akan "bebas", atau "adil".

"Setiap proses politik membutuhkan partisipasi semua warga Suriah, termasuk diaspora dan pengungsi, untuk memungkinkan semua suara didengar," kata mereka.

Mereka juga mengatakan impunitas tidak dapat diterima dan mereka akan terus mendesak pertanggungjawaban atas kejahatan paling serius di negara yang dilanda konflik itu.

"Kemajuan yang jelas menuju proses politik inklusif dan diakhirinya penindasan rakyat Suriah sangat penting.

Halaman
123
Penulis: Syamsul Azman
Editor: Muhammad Hadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved