Breaking News:

Berita Aceh Malaysia

Ketika Datuk Dr Mohd Ghazali Menelusuri Garis Silsilah Nenek Moyangnya yang Berasal dari Aceh

Datuk Mohd Ghazali yang juga menjabat Anggota Majelis Agama Islam Wilayah Persekutuan ini memiliki darah Aceh dari buyutnya Mohamed bin Mutalib.

Penulis: Zainal Arifin M Nur
Editor: Zaenal
Foto kiriman Datuk Mansyur Usman
Presiden Permebam, Datuk Mansyur bin Usman dan Ketua Madrasah Ihsaniah Ampang Jaya (MIAJ) Datuk Mohd Ghazali, memegang foto Allahyarham Mohamed bin Mutalib, pria asal Aceh yang merupakan kakek buyut dari Datuk Mohd Ghazali, dalam pertemuan di Hotel Tamu, Kuala Lumpur, Ahad (21/3/2021). 

SERAMBINEWS.COM, KUALA LUMPUR – Sebuah moment penting bagi Persatuan Melayu Berketurunan Aceh Malaysai (Permebam) berlaku di Hotel Tamu, Kampung Baru, Kuala Lumpur, Ahad (21/3/2021) sore.

Peristiwa penting itu adalah pertemuan antara para pengurus Permebam yang dipimpin oleh Datuk Mansyur bin Usman, dengan pengurus Madrasah Ihsaniah Ampang Jaya (MIAJ) Ampang Selangor yang dipimpin oleh Datuk Dr Mohd Ghazali.

Datuk Mohd Ghazali yang juga menjabat Anggota Majelis Agama Islam Wilayah Persekutuan ini memiliki darah Aceh dari buyutnya Mohamed bin Mutalib yang lahir pada tahun 1870 dan kembali ke Rahmatullah pada tahun 1942.

Dalam pertemuan bersejarah itu, Permebam mendapatkan kepercayaan dari Madrasah Ihsaniah Ampang Jaya (MIAJ) Ampang Selangor untuk menyalurkan bantuan kepada korban kebakaran Pasar Datok Kramat, Kuala Lumpur.

Musibah kebakaran Pasar Dato Keramat terjadi pada Rabu (17/3/2021).

Media setempat melaporkan lebih dari 40 kedai musnah terbakar dalam musibah itu, namun tidak ada korban jiwa.

Baca juga: VIDEO Warga Keturunan Aceh Bangun Meunasah di Sungai Buloh Malaysia, Total Anggaran 350 Ribu Ringgit

Presiden Permebam, Datuk Mansyur bin Usman, kepada Serambinews.com Senin (22/3/2021) mengatakan, musibah ini menggerakkan para pengurus Madrasah Ihsaniah Ampang Jaya (MIAJ) menghimpun dana untuk membantu meringankan beban para korban.

Dana yang terhimpun sebesar RM 3500 (sekitar Rp 12 juta) ini kemudian diserahkan kepada Permebam yang kemudian langsung menyerahkan kepada para korban kebakaran di Pasar Dato Kramat.

“Bantuan berupa uang tunai itu langsung kami salurkan kepada para mangsa kebakaran melalui Haji Mohd Ali Ridha bin Abdul Latif yang hadir dalam pertemuan di Hotel Tamu,” kata Datuk Mansyur.

Untuk diketahui, Permebam bersama beberapa persatuan masyarakat Aceh di Malaysia, seperti SUBA, KMAM, dan lainnya, selama ini memang selalu bergerak untuk membantu korban yang mengalami musibah kebakaran maupun bencana alam di negeri jiran itu.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved