Breaking News:

Berita Lhokseumawe

21 Pelajar Jadi Korban Kebakaran di Batuphat Timur, Bantuan Peralatan Sekolah Masih Nihil

"Namun untuk bantuan peralatan sekolah bari para pelajar, belum ada sama sekali," kata Abdurrahman.

SERAMBINEWS.COM/SAIFUL BAHRI
Kondisi korban kebakaran di Batuphat Timur hokseumawe. 

Laporan Saiful Bahri I Lhokseumawe

SERAMBINEWS.COM, LHOKSEUMAWE – Sebanyak 12 kepala keluarga (KK) atau 42 jiwa yang menjadi korban kebakaran di Dusun B, Desa Batuphat Timur, Kecamatan Muara Satu, Lhokseumawe, sampai dengan Minggu (25/4/2021) hari ini, masih mengungsi.

Menurut Kepala Dusun B, Desa Batuphat Timur, Abdurrahman, dari 42 jiwa yang menjadi korban kebakaran, 21 di antaranya berstatus pelajar tingkat SD, SMP dan SMA sederajat.

Untuk bantuan berupa sembako, pakaian, kebutuhan bayi, dan sejumlah uang tunai, memang sudah ada dari berbagai pihak.

"Namun untuk bantuan peralatan sekolah bari para pelajar, belum ada sama sekali," kata Abdurrahman.

Baharuddin, seorang korban kebakaran mengatakan,kalau dirinya memiliki enam orang anak. 

Baca juga: Airlangga Hartarto Sebut 2021 Tahun Terpenting Pemulihan Covid-19 Sekaligus Perekonomian Indonesia

Baca juga: Babinsa Pantau Harga Sembako di Kecamatan Meuraxa

Baca juga: Jenazah Kepala BIN Papua belum Bisa Dievakuasi, Brigjen TNI Gusti Ditembak KKB

Empat di antaranya masih bersekolah. Rinciannya, satu di SMK, satu SMP, dan dua masih SD.

"Saat kejadian kebakaran, semua peralatan sekolah mereka habis. Jadi bila dimulai sekolah selepas lebaran ini, mereka tidak memiliki peralatan sekolah apa pun," tukasnya.

Sebagaimana diketahui, usai Shalat Tarawih berjamaah pada Jumat (23/4/2021) malam,  warga Kota Lhokseumawe dihebohkan dengan peristiwa kebakaran besar.

Kebakaran terjadi  di Desa Batuphat Timur Kecamatan Muara Satu, Lhokseumawe. Informasi kebakaran itu terjadi sekira pukul 22.40 WIB.

Halaman
123
Penulis: Saiful Bahri
Editor: Saifullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved