Breaking News:

Luar Negeri

Ledakan Bom Bunuh Diri Hantam Wisma di Afghanistan, 21 Orang Tewas

Aksi bom bunuh diri dengan truk menghantam sebuah wisma di Afghanistan timur pada Jumat (30/4/2021).

Editor: Faisal Zamzami
AFP
Personel keamanan dan penduduk berkumpul sehari setelahnya di lokasi serangan bom mobil yang menewaskan sedikitnya 21 orang dan hampir 91 lainnya luka-luka, di daerah Pul-e-Alam di provinsi Logar pada 1 Mei 2021. 

SERAMBINEWS.COM - Aksi bom bunuh diri dengan truk menghantam sebuah wisma di Afghanistan timur pada Jumat (30/4/2021).

Peristiwa ini terjadi di Pul-e-Alam, Ibu Kota Provinsi Logar, Afghanistan.

Dalam serangan tersebut, Kementerian Dalam Negeri menyatakan, sebanyak 21 orang dilaporkan tewas dan 91 lainnya terluka.

Mengenai hal ini, tidak ada pihak yang langsung mengaku bertanggung jawab atas pemboman dan tidak ada indikasi mengapa wisma itu menjadi sasaran.

Melansir Al Jazeera, pihak berwajib mengaku khawatir jumlah korban tewas bisa meningkat.

Personel keamanan dan penduduk berkumpul sehari setelahnya di lokasi serangan bom mobil yang menewaskan sedikitnya 21 orang dan hampir 91 lainnya luka-luka, di daerah Pul-e-Alam di provinsi Logar pada 1 Mei 2021.

Di Afghanistan, wisma adalah penginapan yang sering disediakan secara gratis oleh pemerintah, biasanya untuk orang miskin, pelancong dan pelajar.

Serangan itu terjadi pada malam dari tanggal resmi yang ditetapkan untuk dimulainya penarikan terakhir pasukan AS dan NATO dari Afghanistan.

Menurut kepala dewan Provinsi Logar, Hasibullah Stanekzai, ledakan itu terjadi tepat ketika para tamu berbuka puasa.

Dia membeberkan, siswa sekolah menengah yang telah tinggal di rumah tersebut menjadi korban ledakan.

Diketahui, siswa sekolah itu tengah melakukan perjalanan ke Ibu Kota provinsi untuk mengikuti ujian masuk universitas.

Beberapa anggota milisi pro-pemerintah yang tinggal di sana sambil menunggu transportasi udara ke kabupaten lain juga dilaporkan jadi korban.

S
Presiden AS Joe Biden berbicara tentang panduan CDC terbaru tentang masker untuk orang-orang yang telah divaksinasi penuh selama acara di depan Gedung Putih 27 April 2021, di Washington, DC. (Brendan Smialowski / AFP)

Seorang juru bicara Kementerian Kesehatan mengatakan, puluhan orang telah dibawa ke rumah sakit, beberapa dalam kondisi kritis.

Kekerasan di Afghanistan telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan AS akan menarik tentaranya pada 11 September, untuk mengakhiri 20 tahun kehadiran militer asing.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved