Breaking News:

Berita Jakarta

Dijuluki ‘Ratu’ Kopi Gayo, Begini Kiprah Perempuan Pekerja Keras dengan Segudang Sertifikat Kopi Ini

Ia memang perempuan asli Gayo, seorang pekerja keras dan pantang menyerah. Namanya  Ruhaida, dipanggil Adhe Linge. Lahir di Takengon 1975.

Penulis: Fikar W Eda | Editor: Saifullah
For Serambinews.com
Ruhaida, Ratu Kopi Gayo 

Laporan Fikar W Eda | Jakarta

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Usahanya mengembangkan kopi Gayo sebagai tuan rumah di negeri sendiri mulai membuahkan hasil.

Tapi bukan berarti ia lantas puas, meski banyak sertifikat sudah ia terima dari berbagai kalangan.

Masih dibutuhkan usaha dan kerja keras, sehingga kopi Gayo benar-benar menjadi  ‘ratu’ kopi dunia.

“Kita harus melakukan banyak hal. Ini harus dilakukan bersama-sama dan mendapat dukungan semua kalangan,” kata perempuan yang dijuluki ‘Ratu’ Kopi Gayo ini.

Ia memang perempuan asli Gayo, seorang pekerja keras dan pantang menyerah. Namanya  Ruhaida, dipanggil Adhe Linge. Lahir di Takengon 1975.

Baca juga: Petugas BKSDA Aceh Tangani Konflik Gajah - Manusia di Desa Kapakseusak Aceh Selatan, Giring ke Hutan

Baca juga: VIDEO Perbatasan Aceh Tamiang Dijaga Ketat, Polda Aceh Kirim Tim Khusus Jaga Arus Balik Lebaran

Baca juga: Lima Meninggal Dunia, Kasus Covid-19 di Aceh Bertambah 91 Orang

‘Ratu’ Kopi Gayo adalah nama atau brand yang ia tabalkan untuk produk kopi yang ia kembangkan. Itulah sebabnya  ia kemudian dikenal dengan panggilan Ratu Kopi Gayo.

“Brand itu adalah sebutan teman-teman kopi di seluruh Indonesia. Teman-teman menyebut Si Ratu Kopi Gayo,” katanya.

Ia mengharapkan kopi Gayo makin populer di dunia internasional. Usaha di bidang perkopian, bukan tanpa alasan.

Pertama, ia adalah putri petani kopi. Orang tua dan sanak familinya sebahagian besar adalah petani kopi Gayo.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved