Breaking News:

Opini

Poligami antara Keinginan dan Kebutuhan

Sebagian orang ketika berbicara mengenai poligami begitu semangat dan menggebu-gebu dengan asumsi bahwa poligami itu sunnah

Editor: bakri
Poligami antara Keinginan dan Kebutuhan
IST
Dr. Agustin Hanafi, Lc., Ketua Prodi s2 Hukum Keluarga UIN Ar-Raniry dan Anggota IKAT Aceh

Oleh Dr. Agustin Hanafi, Lc., Ketua Prodi s2 Hukum Keluarga UIN Ar-Raniry dan Anggota IKAT Aceh

Sebagian orang ketika berbicara mengenai poligami begitu semangat dan menggebu-gebu dengan asumsi bahwa poligami itu sunnah, dan rahmat bagi kaum wanita karena jumlah laki-laki yang siap menikah lebih sedikit dari wanita.

Bahkan ada sebagian orang menilai praktik poligami dipakai sebagai tolok ukur keislaman seseorang, semakin aktif berpoligami dianggap makin baik posisi keagamaannya, atau makin bersabar seorang istri menerima permaduan, makin baik kualitas imannya. Bahkan ayat poligami dipelintir menjadi "hak penuh" laki-laki sebagai dalih sunnah Nabi, dan jika istri menolak keinginan suami berpoligami maka dianggap durhaka, dengan mengesampingkan maksud dan tujuan ayat Alquran dan praktik Baginda Rasulullah mengenai poligami.

Ayat Alquran yang menyinggung poligami adalah Q.S an-Nisa` ayat 3, "Dan jika kamu khawatir tidak akan mampu berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu menikahinya), maka nikahilah perempuan (lain) yang kamu senangi dua atau tiga atau empat. Tetapi jika kamu khawatir tidak akan mampu berlaku adil, maka (nikahilah) seorang saja, atau hamba sahaya perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu lebih dekat agar kamu tidak berbuat zalim."

Ayat ini turun berkaitan dengan sikap pemelihara anak yatim perempuan yang bermaksud menikahi mereka karena harta mereka, tetapi enggan berlaku adil, maka ayat ini menegur keras sikap dan perilaku yang tercela itu. Kemudian ayat ini ingin membatasi praktik poligami maksimal empat orang istri, yang pada masa Jahiliyah tanpa batas, seberapa ia sanggup dan seberapa mau.

Di sisi lain, jika merujuk sejarah, Rasul baru berpoligami beberapa tahun setelah istrinya, Khadijah, wafat. Semua pernikahan beliau bertujuan untuk menyukseskan dakwah atau membantu menyelamatkan para perempuan yang kehilangan suami ketika berperang bersama Rasulullah melawan kafir Quraisy.

Ayat di atas juga bukan anjuran berpoligami sebagaimana yang dipahami oleh sebagian orang, tetapi sifatnya hanya mubah dan memberi wadah bagi mereka yang menginginkannnya ketika menghadapi kondisi atau kasus tertentu. Sekali lagi bukan berarti membuka lebar-lebar pintu poligami tanpa batas dan syarat, bukan juga sunnah melainkan salah satu solusi yang diberikan kepada mereka yang sangat membutuhkan dan memenuhi syarat-syaratnya. Artinya mirip dengan pintu darurat dalam pesawat terbang, yang hanya boleh dibuka dalam keadaan emergency tertentu.

Rasulullah bermonogami selama 25 tahun, sedangkan berpoligami delapan tahun, jauh lebih pendek daripada hidup bermonogami, dan semua istri beliau selain Aisyah adalah janda-janda yang berusia di atas 45 tahun. Kemudian Rasul menikah lebih dari satu perempuan bukan berarti harus diteladani karena tidak semua yang wajib atau terlarang bagi beliau, wajib atau terlarang pula bagi umatnya.

Seperti, Rasul wajib bangun shalat malam dan tidak boleh menerima zakat dan tidak batal wudhu bila tertidur. Tentu ada kekhususan bagi seorang Rasul untuk menjalankan misinya. Jika demikian, seyogyanya masa yang lebih banyak itulah yang diteladani.

Antipoligami

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved