Breaking News:

Internasional

Kebakaran Rumah Sakit Irak Sudah Seperti Neraka, Dokter Kewalahan, Varian Delta Mulai Menyerang

Kebakaran yang menghancurkan sebuah rumah sakit pasien virus Corona di Irak telah memperdalam krisis Covid-19 di 'Negeri 1001 Malam' itu.

Editor: M Nur Pakar
AP
Petugas penyelamat dan warga sipil membersihkan lokasi kebakaran di bangsal rumah sakit virus Corona di Rumah Sakit Pendidikan al-Hussein, Nasiriyah, Irak, Selasa (13/7/2021). 

SERAMBINEWS.COM BAGHDAD - Kebakaran yang menghancurkan sebuah rumah sakit pasien virus Corona di Irak telah memperdalam krisis Covid-19 di 'Negeri 1001 Malam' itu.

Dilaporkan, tidak ada tempat tidur, obat-obatan hampir habis, dan bangsal rumah sakit yang rawan kebakaran.
Para dokter Irak mengatakan mereka kalah dalam pertempuran melawan virus Corona.

Dilansir AP, Sabtu (17/7/2021), mereka mengatakan itu benar bahkan sebelum kebakaran hebat menewaskan puluhan orang di unit isolasi Covid-19 minggu ini.

Infeksi di Irak telah melonjak ke rekor tertinggi dalam gelombang ketiga yang didorong oleh Virus Corona delta yang lebih agresif.

Rumah sakit yang lama diabaikan yang menderita akibat perang selama beberapa dekade kewalahan dengan pasien yang sakit parah, banyak dari mereka kali ini adalah orang muda.

Dokter online untuk memohon sumbangan obat-obatan dan oksigen serta kerabat menggunakan media sosial untuk menemukan tempat tidur rumah sakit untuk orang yang mereka cintai.

“Setiap pagi, kekacauan yang sama terulang, bangsal kewalahan dengan pasien,” kata Sarmed Ahmed, seorang dokter di Rumah Sakit Al-Kindi Baghdad.

Baca juga: Rakyat Irak Menuntut Keadilan Atas Kebakaran Rumah Sakit Pasien Virus Corona, 92 Orang Tewas

Ketidakpercayaan yang meluas terhadap sistem perawatan kesehatan Irak yang hancur hanya meningkat setelah kebakaran Senin (12/7/2021) di Rumah Sakit Pendidikan Al-Hussein di kota selatan Nasiriyah.

Itu menadi kebakaran besar kedua di negara itu di bangsal virus corona dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Beberapa hari setelah kebakaran terakhir, jumlah korban tewas diperselisihkan.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved