Breaking News:

Internasional

AS Nilai Iran Keterlaluan, Sebut Pertukaran Tahanan dan Nuklir Akan Segera Disepakati

Pemerintah Amerika Serikat (AS), Sabtu (17/7/2021) menuduh Irak melakukan upaya keterlaluan. AS menuduh Iran berusaha mengalihkan kesalahan atas

Editor: M Nur Pakar
AP
Jubir Departemen Luar Negeri AS, Ned Price 

SERAMBINEWS.COM, WASHINGTON - Pemerintah Amerika Serikat (AS), Sabtu (17/7/2021) menuduh Irak melakukan upaya keterlaluan.

AS menuduh Iran berusaha mengalihkan kesalahan atas kebuntuan dalam pembicaraan nuklir .

Juga membantah kesepakatan telah dicapai atas pertukaran tahanan kedua negara.

Kepala perunding nuklir Iran, Abbas Araqchi, mengatakan sebelumnya di Twitter putaran negosiasi berikutnya di Wina harus menunggu pemerintahan baru Iran mulai menjabat pada Agustus 2021.

Tetapi bersikeras pertukaran tahanan dapat dilakukan dengan cepat jika Amerika Serikat dan Inggris berhenti menghubungkan. itu dengan masalah nuklir.

Pembicaraan tidak langsung AS-Iran tentang menghidupkan kembali kesepakatan 2015 telah ditunda sejak putaran terakhir berakhir pada 20 Juni 2021.

Baca juga: Jurnalis Wanita The New York Times Menolak Bungkam, Walau Jadi Target Penculikan Agen Iran

Dilansir Reuters, Araqchi menegaskan tidak akan kembali ke meja sebelum Presiden terpilih Ebrahim Raisi mengambil alih.

“Kami berada dalam masa transisi karena transfer kekuasaan secara demokratis sedang berlangsung di ibu kota kami. Pembicaraan Wina dengan demikian jelas harus menunggu pemerintahan baru kami," cuitnya.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan:

"Komentar ini adalah upaya keterlaluan untuk menangkis kesalahan atas kebuntuan saat ini."

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved