Breaking News:

In Memoriam

Prof Farid Wajdi, Ulama Keras Nan Bijak

KETUA Majelis Adat Aceh, Prof Dr Farid Wajdi Ibrahim MA, Sabtu, 14 Agustus 2021 pukul 14.30 WIB berpulang ke Rahmatullah

Editor: hasyim
hand over dokumen pribadi
Rektor UNIKI Bireuen, Prof Dr Apridar SE MSi 

Oleh. Prof. Dr. APRIDAR, S.E., M.Si Guru Besar Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan Unimal dan Rektor Universitas Islam Kebangsaan Indonesia (Uniki) Bireuen, melaporkan dari Lhokseumawe

KETUA Majelis Adat Aceh, Prof Dr Farid Wajdi Ibrahim MA, Sabtu, 14 Agustus 2021 pukul 14.30 WIB berpulang ke Rahmatullah di RSUD Meuraxa, Banda Aceh dalam usia 60 tahun.

Guru besar kelahiran Rukoh, Aceh Besar, 5 Maret 1961 itu merupakan Ketua Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) Orwil Aceh yang akan berakhir masa baktinya pada 28 Agustus 2021.

Prof Farid juga dijuluki ‘Singa Podium’ yang selalu lantang berdakwah. Ia kerap mengeluarkan imbauan dengan keras dan pedas, terutama terhadap kezaliman yang terjadi.

Beliau tak pernah kompromi dengan berbagai kemungkaran yang terjadi dalam kehidupan masyarakat. Sikap beliau sangat jelas, selalu keras terhadap orang-orang kafir yang memusuhi muslim serta bersikap lemah lembut terhadap orang beriman. Yahudi Israel salah satu etnis yang paling sering dia kecam karena menganeksasi muslim Palestina.

Lulusan S3 Tamaddun Islam Universitas Sains Malaysia (USM) tahun 2000 ini tidak pernah menolak dan merasa letih untuk berdakwah ke mana pun diminta. Dalam keadaan lelah sekembali dari Susoh, Aceh Barat Daya, beliau juga masih sempat mengisi berbagai ceramah dan khutbah beberapa tempat di Banda Aceh.

Berdakwah merupakan panggilan jiwa yang selalu beliau tunaikan walau dalam keadaan lelah sekalipun. Hal tersebut yang juga merupakan salah satu penyebab beliau harus dilarikan ke Rumah Sakit Meuraxa sehari sebelum mengembuskan napas terakhirnya.

Mantan rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) yang tahun 2014 berubah menjadi Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry itu sangat suka berdialog dengan mahasiswa, khususnya para aktivis yang peka terhadap nasib agama dan bangsa.

Kajian kritis untuk mencari berbagai solusi terhadap persoalan yang dihadapi oleh bangsa dan negara sudah menjadi kegiatan rutin yang beliau lakukan.Pakar mata kuliah Aliran Modern ini merupakan sosok yang sangat ‘kekeh’ pendiriannya dalam membela Islam secara konsisten. Ketika beliau diberi kesempatan untuk bertemu Presiden Republik Indonesia di Banda Aceh, beliau dengan tegas meminta Bapak Joko Widodo untuk tidak meminta maaf kepada Partai Komunis Indonesia (PKI), yang kala itu sedang santer adanya tuntutan dari anak-anak mantan PKI agar partai komunis itu dimaafkan. Beliau berujar, “Bila Bapak Presiden meminta maaf kepada PKI, maka rakyat Indonesia khususnya korban kebiadaban PKI, akan marah besar.”

Dengan adanya salah satu masukan dari Prof Farid, terakhir Presiden Jokowi tidak melakukan tindakan yang penuh risiko tersebut.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved