Breaking News:

Internasional

Pengusaha Rwanda Ditembak Mati di Mozambik, Korban Sudah Beritahu Polisi

Seorang anggota terkemuka komunitas pengungsi Rwanda di Mozambik, yang telah memberitahu polisi ada rencana untuk membunuhnya ditembak mati.

Editor: M Nur Pakar
BBC
Révocat Karemangingo, Bendahara Asosiasi Pengungsi Mozambik ditembak mati. 

SERAMBINEWS.COM, KIGALI - Seorang anggota terkemuka komunitas pengungsi Rwanda di Mozambik, yang telah memberitahu polisi ada rencana untuk membunuhnya ditembak mati.

Pengusaha itu, Révocat Karemangingo pernah menjadi Letnan di tentara Rwanda yang digulingkan pada 1994 oleh pasukan yang dipimpin oleh Presiden Paul Kagame.

Di Mozambik, dia menjadi pengusaha dan tidak terlibat dalam politik, kata pemimpin komunitas pengungsi itu.

Pemerintah Rwanda telah dituduh menargetkan lawan yang tinggal di luar negeri.

Dia secara konsisten membantah tuduhan itu.

Karemangingo, yang merupakan bendahara asosiasi pengungsi Rwanda, sedang mengemudi mobil ke rumahnya dekat ibu kota Mozambik, Maputo, ketika mobilnya disergap pada Senin (13/9/2021).

Baca juga: Prancis Tidak Tahu Lakukan Genosida, Tetapi Rwanda dan Dunia Tahu

Dia ditembak sembilan kali, kata polisi.

Dilansir BBC, Selasa (14/9/2021), belum ada yang ditangkap sejauh ini dan polisi belum mengetahui motif pembunuhan tersebut.

Karemangingo telah memperingatkan pihak berwenang, ada orang yang memiliki hubungan dengan Rwanda berencana membunuhnya, kata ketua asosiasi pengungsi Cleophas Habiyaremye.

Komisaris tinggi Rwanda di Mozambik tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved