Breaking News:

Salam

Jangan Biarkan Banjir Menjadi Langganan

Hujan lebat yang melanda sebagian wilayah Aceh pada akhir pekan lalu hingga pekan ini menyebabkan sejumlah sungai meluap hingga menimbulkan banjir

Editor: bakri
SERAMBINEWS.COM/RAHMAD WIGUNA
Camat Bandarpusaka, Cakra Agie menerobos banjir yang melanda Kampung Serba, Aceh Tamiang, Senin (3/1/2022). Banjir yang merendam hampir seluruh wilayah Aceh Tamiang ini diklaim yang terburuk sejak banjir bandang 2006 lalu. SERAMBINEWS.COM/RAHMAD WIGUNA 

Hujan lebat yang melanda sebagian wilayah Aceh pada akhir pekan lalu hingga pekan ini menyebabkan sejumlah sungai meluap hingga menimbulkan banjir di beberapa kabupaten dan kota.

Dua kabupaten paling parah dilanda bencana banjir adalah Kabupaten Aceh Timur dan Aceh Utara.

Di dua kabupaten tersebut belasan ribu orang terpaksa mengungsi, selain karena air sangat tinggi, sebagian rumah mereka juga rusak diterjang banjir dengan ketinggian air ada yang melebihi satu meter.

Bencana banjir juga sempat menggganggu arus lalu-lintas di jalan trans Sumatera lintas Aceh-Sumatera Utara (Sumut).

Di beberapa lokasi, air yang mengalir deras mencapai ketinggian 50 sentimeter di jalan raya tersebut, sehingga kendaraan seperti sepeda motor dan mobil jenis sedan tidak bisa melintas.

Sebagaimana disiarkan harian ini kemarin, di Aceh Utara banjir terus meluas ke 13 kecamatan dan ketinggian bertambah hingga Minggu (2/1/2021) malam.

Karenanya, sebagian warga harus mengungsi ke meunasah, balai pengajian, dan masjid.

Pengungsian warga antara lain terjadi di Kecamatan Langkahan, Cot Girek, Lhoksukon, Matangkuli, dan Pirak Timu.

Di Kecamatan Lhoksukon ada 12.337 warga yang harus meninggalkan rumah mereka menuju ke pengungsian.

Sedangkan di Kabupaten Aceh Timur, lebih dua ribu warga sempat mengungsi akibat banjir.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved