Breaking News:

Kajian Islam

Bagaimana Hukum Mengambil Barang Temuan di Jalan dalam Islam? Begini Penjelasan Buya Yahya

Berikut penjelasan Buya Yahya terkait hukum mengambil barang temuan di jalan dalam Islam.

Penulis: Firdha Ustin | Editor: Muhammad Hadi
Instagram / @buyayahya_albahjah
Penjelasan Buya Yahya terkait hukum mengambil barang temuan di jalan. 

SERAMBINEWS.COM - Berikut penjelasan Buya Yahya terkait hukum mengambil barang temuan di jalan dalam Islam.

Tentu dari sebagian kita pernah menemukan barang orang lain di jalan.

Ada banyak cara orang menyikapi atas temuan barang tersebut, ada yang membiarkannya saja bahkan ada pula yang mengambil barang tersebut.

Menyikapi hal itu, dalam ajaran Islam sudah diatur jelas dan lengkap terkait hukum menemukan dan mengambil barang temuan milik orang lain sebagaimana penjelasan Buya Yahya di bawah ini.

Baca juga: Ini 10 Ulama Jadi Pemateri Pada Muzakarah Ulama di Lhokseumawe

Hal tersebut disampaikan KH Yahya Zainul Ma’arif Jamzuri atau Buya Yahya saat menjawab pertanyaan dari salah seorang jamah terkait hukum mengambil barang temuan di jalan.

"Assalamu’alaikum Wr. Wb. Maaf Buya, saya mau tanya. Jika kita menemukan yang syubhat, seperti barang/benda lain.

Bolehkah kita mengambil yang syubhat tersebut jika kita benar-benar membutuhkannya? Terimakasih, wassalamu’alaikum," tanya jamaah kepada Buya Yahya.

Baca juga: Bisa Jadi Kunci Kebahagiaan, Ini 5 Kewajiban Seorang Istri Terhadap Suami Menurut Buya Yahya

Kata Buya Yahya, syubhat memiliki arti sesuatu yang tidak pasti haram sekaligus tidak pasti halal.

Jika menemukan barang syubhat di jalan, maka kata Buya Yahya boleh saja mengambilnya.

"Wa’alaikum Salam Wr. Wb. Syubhat adalah sesuatu yang tidak pasti haram sekaligus tidak pasti halal. Karena tidak pasti haram maka boleh saja kalau kita ambil," kata Buya Yahya dikutip Serambinews.com dari laman resmi Buyayahya.org, Senin (10/1/2022).

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved