Breaking News:

Berita Pidie

Massa Hadang Polisi Saat Beko Diamankan ketika Tambang Liar di Geumpang Digerebek

Massa berjumlah sekitar 300 orang menghadang polisi saat membawa satu beko yang diamankan dari lokasi tambang emas illegal di KM 21 di Alue Riek

Editor: bakri
FOTO POLRES PIDIE
Massa mencoba menghadang polisi di ruas jalan nasional Geumpang -Meulaboh tepatnya di Keude Geumpang, Pidie saat polisi membawa alat berat yang diamankan di lokasi tambang emas illegal, Senin (10/1/2021). 

SIGLI - Massa berjumlah sekitar 300 orang menghadang polisi saat membawa satu beko yang diamankan dari lokasi tambang emas illegal di KM 21 di Alue Riek, Gampong Bangkeh, Kecamatan Geumpang, Pidie.

Penghadangan ratusan warga itu di ruas jalan nasional Geumpang-Meulaboh, Aceh Barat atau di depan Kantor Camat Geumpang.

Namun, massa akhirnya melunak setelah dilakukan mediasi oleh ulama Geumpang, Tgk Abdurrahman atau kerap disapa Abu Keune.

Mediasi tersebut turut didampingi Kasat Reskrim Polres Pidie, Iptu Muhammad Rizal SE SH MH.

Dirreskrimsus Polda Aceh, Kombes Pol Sony Sonjaya SIK melalui Kabid Humas Polda Aceh, Kombes Pol Winardy SIK dan didampingi Kapolres Pidie, AKBP Padli SIK, kepada Serambi, Kamis (13/1/2022) mengatakan, penyelidikan dan pengungkapan kasus penambangan illegal atau illegal mining menguras waktu selama lima hari.

Pengungkapan tersebut mulai dilaksanakan pada tanggal 24 hingga 28 Desember 2021.

Menurutnya, penyelidikan itu dilakukan Satreskrim Polres Pidie bermula dari adanya laporan masyarakat tentang keberadaan pekerja, dan alat berat jenis eskavator yang diduga kuat melakukan penambangan secara ilegal di hutan pegunungan Geumpang.

Baca juga: Gerebek Aktivitas Tambang Emas Ilegal di Pegunungan Geumpang, Polisi Sita Dua Beko

Baca juga: Kejari Abdya Tahan Penambang Galian C Ilegal, Beko Disita Sebagai Barang Bukti

Berdasarkan laporan tersebut, kata Kombes Winardy, petugas melakukan mind-mapping atau pemetaan lokasi yang kenjadi target.

Sebab, untuk menuju ke lokasi harus berjalan kaki sejauh 15 kilometer, yang melintasi jalan tikus.

Dikatakan, dari jejak jalan, akhirnya petugas menemukan satu unit eskavator warna orange merk Hitachi yang disembunyikan pelaku di dalam hutan, yang jaraknya sekitar 500 meter dengan lokasi tambang.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved