Breaking News:

Berita Sabang

Salak Sabang Beda dengan Salak Pondok, Distanbun Aceh Sebut Layak Diusulkan Jadi Varietas Unggul

Menurut Cut Huzaimah, agrowisata Salak di Sabang saat ini sudah mulai tumbuh. Pengunjung bisa memanen langsung di tempat dengan harga terjangkau. 

Penulis: Asnawi Luwi | Editor: Mursal Ismail
Kolase Serambinews.com
Kadistanbun Aceh, Ir Cut Huzaimah MP, saat berada di salah satu kebun salak di Sabang baru-baru ini 

Menurut Cut Huzaimah, agrowisata Salak di Sabang saat ini sudah mulai tumbuh. Pengunjung bisa memanen langsung di tempat dengan harga terjangkau. 

SERAMBINEWS.COM - Kota Sabang bukan saja terkenal dengan keindahan alam sebagai obyek wisata khususnya di kilometer nol dan sejumlah objek wisata lainnya.

Tetapi, Sabang kini juga berpotensi menjadi Agro Wisata Salak. Salak Sabang yang manis itu bisa mudah didapat di kota wisata ini, termasuk saat menikmati indahnya di laut di Kota Sabang itu. 

Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan (Kadistanbun) Aceh, Ir Cut Huzaimah MP, menyampaikan hal ini kepada Serambinews.com, Sabtu (30/7/2022). 

Menurut Cut Huzaimah, agrowisata Salak di Sabang saat ini sudah mulai tumbuh. Pengunjung bisa memanen langsung di tempat dengan harga terjangkau. 

Cut Huzaimah mengatakan asal muasal salak di Sabang pada tahun 1990 yang juga Salak Pondok dibawa dari Yogyakarta dan Jawa Tengah. 

Baca juga: Salak Sabang Segera Mendapatkan Hak Paten

Awalnya hanya ditanam di spot-spot kecil, kemudian kini berkembang sekitar 25 hektare yang tersebar di Kecamatan Sukajaya dan Sukakarya.

Selain di lokasi itu, salah satu yang potensial untuk dikembangkan Salak juga di Balohan. 

Pasalnya di lokasi ini memiliki hamparan yang luas. 

"Oleh karerna itu, di lokasi ini sangat potensial untuk dijadikan agrowisata kampung buah salak. 

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved