Breaking News:

Luar Negeri

Sekjen PBB Peringatkan Dunia, Ungkap Perang Nuklir yang Menghancurkan Nyaris Terjadi

Di tengah meningkatnya ketegangan global, "satu kesalahpahaman dan satu kesalahan perhitungan manusia hampir menimbulkan pemusnahan akibat nuklir",

Editor: Faisal Zamzami
time.com
Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Antonio Guterres 

SERAMBINEWS.COM, JENEWA - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-bangsa (Sekjen PBB) telah memperingatkan bahwa dunia nyaris salah langkah dan memecahkan perang nuklir yang menghancurkan, dan dunia berada dalam bahaya yang tidak terlihat sejak Perang Dingin.

“Kita sangat beruntung sejauh ini,” kata Sekjen PBB Antonio Guterres sebagaimana dilansir BBC pada Selasa (2/8/2022).

Di tengah meningkatnya ketegangan global, "satu kesalahpahaman dan satu kesalahan perhitungan manusia hampir menimbulkan pemusnahan akibat nuklir", tambahnya.

Pernyataannya disampaikan pada pembukaan konferensi untuk negara-negara yang menandatangani Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT).

Kesepakatan 1968 diperkenalkan setelah krisis rudal Kuba, sebuah peristiwa yang sering digambarkan sebagai yang paling dekat dengan perang nuklir dunia.

Perjanjian itu dirancang untuk menghentikan penyebaran senjata nuklir ke lebih banyak negara, dan untuk mengejar tujuan akhir terkait perlucutan senjata nuklir sepenuhnya.

Baca juga: Iran Tegaskan Mampu Produksi Bom Atom, Tetapi Tidak Ada Niat Membuat Senjata Nuklir

Baca juga: Jika Perang Pecah, Kim Jong Un Siap Luncurkan Senjata Nuklir ke Amerika Serikat dan Korea Selatan,

Hampir setiap negara di Bumi menandatangani NPT, termasuk lima kekuatan nuklir terbesar.

Tetapi di antara segelintir negara yang tidak pernah menandatangani, ada empat yang diketahui atau diduga memiliki senjata nuklir: India, Israel, Korea Utara, dan Pakistan.

Sekretaris Jenderal Guterres mengatakan "keberuntungan" yang dinikmati dunia sejauh ini dalam menghindari bencana nuklir mungkin tidak akan bertahan lama - dan mendesak dunia untuk memperbarui dorongan untuk menghilangkan semua senjata semacam itu.

"Keberuntungan bukanlah strategi. Juga bukan tameng dari ketegangan geopolitik yang memuncak menjadi konflik nuklir," katanya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved