Proses Divestasi 51 Persen Saham belum Rampung, Pemerintah Perpanjang IUPK Sementara Freeport 

Proses pengambilalihan 51% saham PT Freeport Indonesia belum bisa dipastikan rampung bulan ini

Proses Divestasi 51 Persen Saham belum Rampung, Pemerintah Perpanjang IUPK Sementara Freeport 
Freeport (KOMPAS/AGUS SUSANTO) 

SERAMBINEWS.COM - Proses pengambilalihan 51% saham PT Freeport Indonesia belum bisa dipastikan rampung bulan ini.

Indikasinya, Kementerian ESDM kembali memperpanjang status Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) Sementara Freeport untuk jangka waktu sebulan ke depan.

Direktur Pembinaan Pengusahaan Mineral Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Bambang Susigit menyebutkan, perpanjangan IUPK Sementara Freeport sudah ditandatangani Menteri ESDM Ignatius Jonan pada 31 Agustus 2018.

Baca: Inalum Cari Pinjaman dari Bank Luar Negeri Untuk Bayar Divestasi 51% Saham Freeport

Bambang menyatakan, dengan Keputusan Nomor 1948/30/MEM/2018 itu, Freeport Indonesia resmi mengantongi IUPK Sementara hingga 30 September 2018.

"Sudah diteken Pak Menteri, Nomor 1948/30/MEM/2018 tanggal 31 Agustus. Jadi resmi sampai 30 September 2018," terang Bambang di sela Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VII DPR, Senin (3/9).

Pemerintah sudah beberapa kali memperpanjang IUPK Sementara bagi Freeport. Yang terakhir, IUPK Sementara Freeport berlaku hingga 31 Agustus 2018.

Baca: Polda Aceh Kirim 100 Personel Brimob untuk Pengamanan PT Freeport di Papua

Lantaran proses divestasi tak kunjung selesai, IUPK Sementara kembali diperpanjang.

"Untuk menjamin Freeport boleh ekspor, tidak terganggu kegiatannya, perlu IUPK dengan jangka waktu terbatas," kata Bambang.

Direktur Eksekutif PT Freeport Indonesia, Tony Wenas, mengaku belum menerima perpanjangan IUPK Sementara secara resmi. "Saya belum bisa komentar," kata dia.

Baca: Pengamat Ekonomi: Apa Untungnya Punya Freeport, Sudah Dieksploitasi Setengah Abad

Soal proses divestasi 51% saham kepada PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum), Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno menyebutkan tahapan divestasi masih berproses dan bisa selesai pada September ini.

Halaman
12
Editor: Hadi Al Sumaterani
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved