Serba-serbi Tokek, Harganya Selangit Meski Khasiatnya Diragukan

Melansir dari DW ketika berbicara mengenai perdagangan satwa liar di Indiamenyoroti boomingnya harga tokek menjelaskan.

Serba-serbi Tokek, Harganya Selangit Meski Khasiatnya Diragukan
pixabay
tokek 

SERAMBINEWS.COM - Bagi sebagian orang di Indonesia, mungkin tidak asing dengan perdagangan tokek yang konon dihargai mahal.

Banyak sumber mengatakan bahwa tokek memiliki khasiat untuk mengobati penyakit seperti HIV dan digunakan untuk pengembangan penelitian tertentu.

Baca: Atraksi Unik Anjing Pelacak Bea Cukai Hibur Warga Banda Aceh di Arena Car Free Day

Melansir dari DW ketika berbicara mengenai perdagangan satwa liar di Indiamenyoroti boomingnya harga tokek menjelaskan.

Pada tahun 2012 silam, para ahli satwa liar mengatakan bahwa sekitar satu tahun lalu penangkapan tokek meningkat di beberapa wilayah di India.

Baca: 60 Tahun Hubungan Jepang-Indonesia, Putra Aceh Ini Terima Penghargaan dari Menlu Jepang

Mereka memasok tokek ke China, Indonesia, Filipina dan negara Asia Tenggara lainnya.

Bahkan kasus penyelundupan tokek kerap kali terjadi dalam beberapa bulan dan pemerintah India menangkap sekitar 100 tokek yang ditangkap di negara bagian.

Sedangkan menurut National Geographic hal sama juga dialami di negara Asia Tenggara, di mana juga terdapat permintaan yang sama besarnya atas kadal malam ini.

Khususnya Indonesia, hewan ini juga menjadi buruan dan disebut memiliki harga selangit.

Baca: Studi : Istri yang Tinggal Serumah dengan Mertua 3 Kali Lebih Berisiko Terkena Penyakit Jantung

Konon, daging tokek memiliki kandungan afrodisiak untuk perawatan diabetes, kanker dan HIV/AIDS.

Akan tetapi tidak ada bukti keampuhan dalam penggunaan binatang ini, meskipun hewan ini ditangkap, dikeringkan dan dimusnahkan.

Halaman
123
Editor: Fatimah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved