DPRA tak Bersuara, Elemen Sipil Sorot Peran Pengawasan Dewan  

Sejumlah elemen masyarakat sipil di Aceh menyorot Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) yang dianggap tak peka dengan kondisi

DPRA tak Bersuara, Elemen Sipil Sorot Peran Pengawasan Dewan   
IST

BANDA ACEH - Sejumlah elemen masyarakat sipil di Aceh menyorot Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) yang dianggap tak peka dengan kondisi masyarakat Aceh. Peran pengawasan seperti tak berjalan. Terbukti sejak resmi dilantik pada September 2019 lalu, belum pernah sekalipun dewan secara kelembagaan bersuara menyoal kebijakan yang dikeluarkan Pemerintah Aceh.

Sorotan tersebut antara lain datang dari Gerakan Antikorupsi (GeRAK) Aceh dan Masyarakat Transparansi Aceh (MaTA). Koordinator GeRAK, Askhalani, mengatakan, DPRA yang mayoritas diisi oleh kelompok oposan, seharusnya memainkan peranan kuat mengkritisi kebijakan Pemerintah Aceh yang dianggap tidak sesuai dengan harapan publik.

“DPRA jangan hanya diam atau gaya-gayaan semata. Seharusnya mereka tampil kritis melebihi kritisnya publik di luar parlemen," pungkas Askhalani dalam wawancaranya dengan Serambi, Sabtu (21/12/2019).

Sebagai contoh, soal kegagalan peembangunan rumah duafa beberapa waktu lalu. Askhal menyebutkan, proyek multi years tersebut diduga melanggar prosedur, termasuk yang paling fatal adalah masalah penganggaran. Persoalan ini juga banyak menyedot perhatian publik Aceh. Namun, lanjut Askhal, respons publik itu dijadikan landasan oleh DPRA untuk mengkritik kebijakan Pemerintah Aceh.

"Kalau hanya sekedar diam, ya mendingan anggota DPRA berkantor di warung kopi saja, sambil menikmati hasil dari APBA. Itu lebih hebat daripada masuk kantor tapi hanya sekedar absen dan tidak melakukan upaya apapun untuk memainkan peranannya dalam mendorong kerja-kerja berkualitas bagi SKPA dan kepala Pemerintah Aceh," cecar Askhalani.

Sebenarnya, lanjut Koordinator GeRAK Aceh ini, publik yakin dengan sejumlah tokoh muda yang kini duduk di kursi parlemen DPRA. Apalagi pimpinan DPRA yang kemudian terpilih adalah anak-anak muda hebat. Tapi sayangnya, hingga akhir tahun 2019, DPRA tidak berani mengoreksi kebijakan pemerintah Aceh yang cenderung tidak menunjukkan perubahan yang baik, seperti soal layanan publik maupun realisasi anggaran.

“Ini perlu dikritisi. Kalau pimpinan DPRA yang muda itu tidak memiliki sikap kritis, itu sama dengan menunjukkan bahwa mereka gagal paham dalam memahami kondisi rill publik Aceh saat ini,” tambahnya.

Menurut Askhalani, saat ini lembaga DPRA tumpul dan kurang memainkan perannya sebagai wakil rakyat. Sejak dilantik, hanya beberapa orang saja yang masih memiliki kepekaan publik. Sisanya lebih memilih diam. "Hasil temuan kita, hanya tujuh orang saja yang selama ini vokal, sedangkan yang lain diam dan tidak mengerti tupoksi," pungkas Askhalani.

Tak berdaya

Koordinator MaTA, Alfian, juga mempertanyakan keberadaan kelembagaan DPRA yang sejak dilantik 30 September 2019 sampai sekarang seperti kehilangan fungsinya, yakni sebagai pengawasa kebijakan pemerintah.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved