Berita Aceh Malaysia

Kisah Warga Aceh di Malaysia di Tengah Lockdown, Dari Kesulitan Makan Hingga Bagi-bagi Bantuan

Warga pendatang maupun masyarakat tempatan, mulai kesulitan mendapatkan makanan, karena tidak bisa mencari nafkah seperti biasanya.

Serambinew.com/Handover
Pedagang kedai Aceh di Klang, Selangor, Malaysia, Sabtu (28/32020), menyalurkan bantuan sembako kepada masyarakat terdampak lockdown akibat wabah COVID-19. Bantuan sembako ini disalurkan melalui pengurus masjid dan surau (meunasah). 

SERAMBINEWS.COM, KUALA LUMPUR – Pemberlakuan masa karantina atau lockdown di Malaysia yang berlangsung sejak 18 Maret lalu, mulai berdampak pada kehidupan masyarakat.

Kehidupan masyarakat di negeri jiran itu dilaporkan mulai terhuyung-huyung.

Warga pendatang maupun masyarakat tempatan, mulai kesulitan mendapatkan makanan, karena tidak bisa mencari nafkah seperti biasanya.

Informasi diperoleh Serambinews.com Sabtu (28/3/2020), para buruh bangunan dan pekerja kasar asal Aceh salah satu kelompok yang paling merasakan pukulan dari aksi perang melawan wabah COVID-19 ini.

“Hari ini ada 7 orang pekerja asal Aceh yang mengadu sudah 4 hari tidak makan. Saat ini kami hanya bisa memberikan bantuan seadaanya, seperti beras, minyak masak, kopi susu, gula, biskuit, telur, dan mi instan,” kata Presiden Gabungan Usahawan Acheh Malaysia (GUAM), Harris Bin Terry Sarava kepada Serambinews.com.

Haris mengatakan, orang-orang yang mulai kesulitan mendapatkan makanan itu umumnya bekerja sebagai buruh bangunan di Banting Negeri Sembilan.

Presiden GUAM, Harris Bin Terry Sarava, Sabtu (28/3/2020), menyerahkan bantuan kepada para pekerja bangunan asal Aceh yang kesulitan makanan, setelah seminggu Malaysia memberlakukan partial lockdown.
Presiden GUAM, Harris Bin Terry Sarava, Sabtu (28/3/2020), menyerahkan bantuan kepada para pekerja bangunan asal Aceh yang kesulitan makanan, setelah seminggu Malaysia memberlakukan partial lockdown. (SERAMBINEWS.COM/Handover)

Haris juga mengatakan, pihak GUAM masih membicarakan kemungkinan menggalang bantuan dari para pemilik kedai runcit di masing-masing wilayah untuk membantu orang-orang yang mengalami kesulitan ini.

“Sama ada orang Aceh maupun masyarakat Melayu tempatan yang mulai kesulitan, harus sama-sama kita bantu,” kata Haris.

Berdiri Januari 2019, Asosiasi Pengusaha Aceh Malaysia (GUAM) Ikut Terlibat dalam Kegiatan Sosial

Malaysia Perpanjang Masa Lockdown, Warga Positif Covid-19 Meningkat

Bagi-bagi Bantuan

Sementara itu, komunitas Aceh di Malaysia, Jafar Insya Reubee, melaporkan kegiatan kemanusiaan yang dilakukan oleh para pedagang kedai runcit atau kedai Aceh di Lembah Kelang Malaysia.

Halaman
123
Penulis: Zainal Arifin M Nur
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved